5 Kelemahan Timnas Indonesia di Tsunami Cup

Oleh Liputan6.com pada 07 Des 2017, 09:08 WIB
Timnas Indonesia

Banda Aceh- Timnas Indonesia gagal merebut juara di Aceh World Solidarity Tsunami Cup (AWSTC) 2017 dan harus puas sebagai runner-up. Mereka kalah 0-1 dari Kirgizstan pada laga pamungkas di Stadion Harapan Bangsa, Aceh, Rabu (6/12).

Selama pagelaran ini, Timnas Indonesia sebenarnya menunjukkan beberapa peningkatan secara kualitas permainan. Faktanya, mereka selalu menguasai bola dalam tiga laga yang dijalani.

Namun, beberapa kelemahan masih jadi sorotan. Tentu, ini bisa menjadi pelajaran berharga Luis Milla dalam rangka persiapan Asian Games 2018.

Sebab, tim-tim seperti Mongolia, atau Kyrgyztan, menggambarkan betul bagaimana postur dan kualitas calon lawan nanti. Berikut 5 kelemahan Timnas Indonesia selama Tsunami Cup versi Liputan6.com:

1 of 6

Lemah Penyelesaian

Ricky Fajrin, pilar Timnas Indonesia saat pertandingan melawan Kirgistan di ajang Aceh World Solidarity Tsunami Cup (AWSTC) 2017 pada Rabu (6/12/2017) di Stadion Harapan Bangsa, Aceh. (Bola.com/Eko Deni Sahputra)

Timnas Indonesia tampil impresif sepanjang tiga laga di Tsunami Cup. Mereka total melakukan 66 percobaan ke gawang, saat lawan Brunei Darussalam, Mongolia, dan Kyrgyztan.

Namun demikian, nyatanya hanya 27 tembakan tepat sasaran, dan cuma berbuah tujuh gol. Fakta tersebut semakin diperkuat saat lawan Brunei.

Pasukan Luis Milla kala itu total catatkan 25 percobaan, tapi ironisnya cuma delapan yang tepat sasaran. Hal ini harus digarisbawahi Luis Milla dengan tinta merah.

2 of 6

Spasojevic Belum Klop

Striker Timnas Indonesia, Ilija Spasojevic, berkubang lumpur saat menghadapi Mongolia di laga kedua Aceh World Solidarity Tsunami Cup 2017, Senin (4/12/2017). (Bola.com/Eko Deni Saputra)

Spaso sebenarnya diharapkan menjadi jawaban kebutuhan Indonesia akan striker bertipikal goal getter. Sayangnya, Spaso belum terlalu nyetel dengan permainan Evan Dimas dkk.

Penyerang naturalisasi asal Montenegro itu memang sudah kemas tiga gol. Namun, patut diingat, dua di antaranya berbuah melalui sepakan penalti.

Dengan catatan tersebut, Luis Milla tampaknya harus mengadaptasi dan analisis apa kebutuhan Spaso untuk jadi mesin gol Indonesia. Entah itu mengubah pakem, atau mencari pemain yang bisa dukung Spaso di depan.

3 of 6

Berputar di Tengah

Osvaldo Haay beraksi saat Timnas Indonesia mengalahkan Mongolia 3-2 dalam duel Aceh World Solidarity Tsunami Cup di Stadion Harapan Bangsa, Aceh, Senin (4/12/2017). (Bola.com/Eko Deni Sahputra)

Timnas Indonesia selalu unggul dalam penguasaan bola dalam tiga pertandingan terakhir. Termasuk, saat lawan Kyrgyztan, Indonesia memenangi 55 persen bola.

Namun demikian, bola sayangya cuma berputar di tengah saja. Garuda hanya memainkan tempo sambil menunggu lawan keluar dengan butki rata-rata akurasi passing 66%.

Indonesia harus lebih agresif mengambil inisiatif maju menyerang. Hal ini untuk membuat lawan sedikit demi sedikit buka pertahannya dan celah itu bisa dimanfaatkan Indonesia.

4 of 6

Masih Emosional

Pemain Timnas Indonesia merayakan gol pertama ke gawang Brunei Darussalam yang dicetak Hansamu Yama Pranata di Stadion Harapan Bangsa, Banda Aceh, Sabtu (2/12/2017) malam. (Bola.com/Eko Deni Saputra)

Ini poin terpentingnya. Indonesia acap emosional ketika permainan keras berlangsung. Bahkan, dua laga terakhir terjadi friksi di tengah laga.

Indonesia tercatat 17 kali dikasari saat lawan Mongolia. Sedang saat kontra Kyrgyztanm Indonesia dilanggar 27 kali. Sebenarnya ini positif yang menandakan permainan Indonesia membuat lawan kelimpungan.

Sayangnya, beberapa pemain melakukan reaksinya dengan cara kurang baik. Emosi justru membuat konsentrasi permainan berantakan.

5 of 6

Hilang Fokus

Pelatih Timnas Indonesia, Luis Milla, memberikan arahan kepada Hansamu Yama cs pada sesi latihan ringan di Lapangan Sintetis, Banda Aceh, Sabtu (2/12/2017) pagi, jelang laga kontra Brunei Darussalam. (Bola.com/Eko Deni Saputra).

Lawan Brunei, bek Indonesia terlihat aman. Tapi, saat kontra Mongolia, tanda-tanda hilang fokus di belakang mulai kentara.

Buktinya, Garuda dua kali dihukum penalti dalam laga melawan Mongolia. Demikian pula lawan Kyrgyztan, Indonesia harus kecolongan karena bola liar menit 20.

Sebenarnya, pertahanan Indonesia sudah solid dengan duet Fachruddin Aryanto-Hansamu Yama. Namun, chemistry keduanya harus terus dibangun karena baru beberapa bulan terakhir dipasangkan. (Eka Setiawan)

Lanjutkan Membaca ↓
drunken masterdrunken master

Ditambah keegoisan masih tinggi terutama pemain sayap. Bukannya umapn crossing atau umpan tarik..maunya shoot melambung ke atas. Skill dribel oke..tp visi main NOL. Makax spaso jg kelimpungan. Ayo smngt trus Garuda

crazzycrazzy

ayo timnas jangan pantang menyerah tetap semangat terus

Endro GembuxEndro Gembux

lemah semua .

Lihat Lainnya