Mengenal Lebih Dekat Atlet Pencak Silat Peraih Emas 2018: Iqbal Chandra Pratama

Oleh Teguh Iman Mulia pada 31 Agu 2018, 09:00 WIB
Selamat Meraih Medali Emas Iqbal Candra

Bola.com, Jakarta - Pundi-pundi medali emas terus mengalir dari cabang olahraga pencak silat di Asian Games 2018. Kali ini, medali emas disumbangkan Iqbal Chandra Pratama dari kelas D, 60 kg - 65 kilogram putra.

Sementara itu, medali perunggu menjadi milik pesilat Filipina, Jeff Lon, dan pesilat Uzbekistan, Abdumalik Salimov.

Pada pertandingan di Padepokan Silat Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, Senin (27/8/2017), Iqbal mengalahkan karateka Vietnam, Ngoc Toan Nguyen. Dia menang telak 4-1.

Iqbal yang berada di sudut biru tampil sangat dominan atas sang lawan. Nguyen tak bisa berbuat banyak untuk menahan laju Iqbal.

Ini merupakan emas keenam dari cabang pencak silat pada Asian Games 2018. Koleksi medali emas Indonesia juga bertambah menjadi 18 keping.

2 of 2

Data Lengkap Iqbal Chandra Pratama

Nama Lengkap: Iqbal Chandra Pratama

Lahir: 12 Mei 1996

Postur: 173 cm/70 kg

Nomor Spesialis: Pencak Silat Kelas D, 60 kg - 65 kg.

Perjalanan hingga meraih medali emas:

Kualifikasi: Vs Poolkaew Porntep (THA) 5-0

Perempat final: Vs M Zarish Hakim (MAS) 5-0

Semifinal: Vs Salimov Abdulmalik (UZB) 5-0

Final: Vs Nguyen Ngoc Toan (VIE) 4-1

Prestasi dunia

Runner-up (Kelas D, 60 kg - 65 kg) World Championship 2016 Indonesia.

Data Lengkap Iqbal Chandra Pratama

Panggilan: Kebong

Hobi: Lari

Pendidikan: Jurusan Hubungan Internasional (Universitas Mulawarman, Samarinda)

Istri: Sarah Tria Monita (Atlet Pencak Silat Putri Indonesia)

Pelatih: Supiansyah

Kerabat: Istrinya, Sarah Tria Monita telah mewakili Indonesia dalam pencak silat, dan memenangkan emas dalam kategori 55-60 kg yang bertanding di Kejuaraan Asia 2017 di Chungju, Republik Korea.

Riwayat cedera: Pernah menderita patah tulang pada tahun 2015 yang memaksanya menepi selama tiga bulan.

Memulai karier olahraga: mulai menekuni olahraga pencak silat pada usia 10 tahun pada tahun 2007 di Bontang, Indonesia.

Alasan menekuni pencak silat: Mengikut jejak orangtuanya sebagai atlet pencak silat.

Ambisi: Meraih medali emas Asian Games 2018.

Prestasi olahraga yang paling berkesan: Memenangkan medali perak di Kejuaraan Dunia 2016 di Denpasar, Indonesia.

Tokoh inspiratif: Abas Akbar (Atlet pencak silat Indonesia)

Lanjutkan Membaca ↓