Keluarga Mohamed Salah Sedekah 3 Ekor Sapi Jelang Final Liga Champions

Oleh Wiwig Prayugi pada 26 Mei 2018, 20:10 WIB
Diperbarui 26 Mei 2018, 20:10 WIB
Liga Champions-Liverpool-Real Madrid
Gelandang Liverpool Mohamed Salah disambut para suporter saat timnya tiba di hotel tim di Kiev, Ukraina, (24/5). Liverpool akan bertanding melawan Real Madrid di Final Liga Champions pada 26 Mei di stadion Olympiyski di Kiev. (AP Photo/Sergei Grits)

Bola.com, Kairo - Mohamed Salah mendapat banyak pujian karena memutuskan untuk tetap berpuasa meski akan bermain di final Liga Champions. Salah berencana akan tetap menjalankan ibadah puasa Ramadan meski akan tampil melawan Real Madrid di Kiev.

Salah hanya punya waktu singkat setelah berbuka sebelum pertandingan dimulai. Salah percaya puasanya tidak akan memberikan pengaruh terhadap performanya di atas lapangan nanti.

Salah hanya akan punya waktu selama sekitar satu jam dari berbuka puasa sampai kick-off final Liga Champions di Kiev. Artinya, Salah harus benar-benar mengatur asupan gizinya selama waktu malam, saat tidak sedang berpuasa.

Keputusan Salah itu membuatnya semakin dipuja di negaranya, Mesir. Kinerja luar biasanya bersama Liverpool saja sudah membuat publik Mesir tergila-gila kepadanya. Berbagai macam hal diberi label Mohamed Salah dan dijual di Mesir saat ini.

Selain itu, Salah juga menjadi pemain kunci Mesir yang memastikan diri lolos ke Piala Dunia setelah absen selama 28 tahun. Salah bahkan mencetak gol penalti penentu kelolosan Mesir.

Mengingat mayoritas populasi Mesir memang beragama Islam, keputusan Salah itu semakin membuatnya menjadi idola. Publik Mesir menilai Salah memang paling pantas untuk menjadi panutan bagi generasi muda untuk bisa sukses tanpa melupakan 'akar' mereka.

Menurut koran Mesir Al Masry al Youm, keluarga Salah juga tak mau diam saja menunggu final Liga Champions kali ini. Keluarga Salah menyembelih tiga ekor sapi. Daging sapi itu kemudian akan dibagikan kepada orang-orang yang kurang mampu atau disumbangkan untuk bebuka puasa di komunitas setempat.

Di beberapa negara Timur Tengah, memang ada kebiasaan untuk menyembelih hewan ternak untuk beramal, terutama pada bulan Ramadan. Hal itu biasanya dilakukan oleh keluarga-keluarga kaya. Daging dari hewan ternak itu kemudian dibagikan mentah atau dimasak lebih dulu dan disumbangkan untuk iftar.

Sebagian media salah menginterpretasikan niatan amal keluarga Mohamed Salah itu sebagai sebuah bentuk pengorbanan. Ada yang menyebut keluarga Salah mengorbankan tiga sapi agar sang pemain bisa tampil bagus dan menjadi juara Liga Champions.

Sumber: Bola.net