3 Alasan Borussia Dortmund Berpeluang Besar Meruntuhkan Dominasi Bayern Munchen di Pentas Bundesliga

Oleh Ario Yosia pada 17 Agu 2019, 12:00 WIB
Borussia Dortmund

Bola.com, Jakarta Tujuh musim terakhir, Bayern Munchen jadi penguasa Bundesliga, tak ada satu klub pun bisa menyaingi mereka. Namun, musim 2019-2020 ini agaknya Bavarian harus waspada pada Borussia Dortmund.

Kekalahan Munchen dari Dortmud di final Piala Super Jerman mempertegas akan terjadinya pergeseran peta persaingan juara Bundesliga. 

Demi mempertahankan dominasi domestik, Bayern Munchen amat agresif di bursa transfer musim panas ini. Mereka sibuk mencari pengganti dua pemain penting di sisi ofensif, Franck Ribery dan Arjen Robben. 

Uniknya Borussia Dortmund cenderung santai. Pembelian pemain yang mereka lakukan tak terlalu jorjoran. Dengan komposisi skuat yang ada mereka siap jadi penantang serius Bayern Munchen.

Mungkinkah klub yang kental dengan warna kuning tersebut menggusur rivalnya dari singgasana? Ada tiga alasan yang menguatkan hal itu. Simak ulasannya:

Saksikan siaran langsung pertandingan-pertandingan Premier League, La Liga, Ligue 1, dan Liga Europa di sini

2 of 4

Bersiap Lebih Dini dibanding Bayern

Mats Hummels
Mats Hummels. Bek Timnas Jerman ini dipinjamkan Bayern Munchen ke Borussia Dortmund pada tahun 2008, sebelum akhinya menjadi permanen pada musim 2009-2010. Sukses bersama Dortmund, kini sang pemain kembali ke The Bavarian. (AFP/Patrik Stollarz)

Dalam 20 tahun terakhir Dortmund adalah satu-satunya klub yang bisa konsisten menyaingi Munchen. Mereka memenangi gelar back-to-back di 2010-2011 dan 2011-2012, sebelum akhirnya hingga kini Bayern langgeng jadi jawara Bundesliga.

Namun, berkaca pada pencapaian musim lalu, tim asuhan Lucien Favre layak membuat Bayern Munchen ketar-ketir. Dortmund sepanjang putaran pertama kompetisi kukuh di puncak klasemen Bundesliga sebelum akhirnya dikudeta Bayern. Persaingan antarkeduanya amat sengit hingga akhir musim.

Menyongsong musim ini, Dortmund menyelesaikan urusan transfer mereka lebih awal. Mereka menggaet bek Bayern Munchen, Mats Hummels dan bek sayap Timnas Jerman, Nico Schulz dari Hoffenheim, untuk memperbaiki lini belakang.

Borussia Dortmund belajar banyak dari pengalaman tak mengenakkan musim lalu. Die Borussen sempat unggul sembilan poin dari Bayern. Rapuhnya pertahanan membuat mereka kehilangan banyak poin di partai-partai penting.

"Dortmund telah mengubah cara pandang mereka tentang persaingan. Ketika mereka unggul sembilan poin, mereka masih tidak mengatakan bahwa gelar itu adalah tujuan mereka dan itu adalah sesuatu yang mereka akui sebagai kesalahan. Mereka bersiap lebih dini untuk memperbaiki keadaan," kata jurnalis Bundesliga Archie Rhind-Tutt kepada podcast Football Daily Euro Leagues.

 

3 of 4

Jadon Sancho Ada di Level Permainan Terbaik

Pesepak Bola dengan Nilai Pasar Tertinggi Saat Berusia 18 Tahun
Jadon Sancho (AFP/Adrian Dennis)

Borussia Dortmund  punya Jadon Sancho wonderkid yang permainannya mulai matang.

Sancho tampil di 43 laga musim lalu, ia mencetak 13 gol. Sang penyerang sayap asal Inggris tersebut terlihat makin mengilap di awal musim.

Ia jadi kartu truf Dortmund saat menggasak Bayern Munchen di final Piala Super Jerman lewat sumbangsih gol dan assistnya.

Di sisi lain, Bayern Munchen sedang kebingungan mencari bintang baru yang bisa punya peran besar untuk mengerek permainan tim.

4 of 4

Bayern Munchen Belum Punya Bintang Baru yang Kinclong

Leroy Sane, Jerman, Piala Dunia 2018
Leroy Sane merupakan salah satu andalan Pep Guardiola di Premier League 2017-2018. Leroy Sane tak masuk daftar skuat timnas Jerman di Piala Dunia 2018. (AFP/Oli Scarff)

Bayern Munichen menghabiskan musim panas ini untuk mengejar pemain depan Manchester City, Leroy Sane, yang jadi  target nomor satu klub untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Arjen Robben dan Franck Ribery.

Namun, negosiasi tak berjalan mulus. Belakangan Sane dihajar cedera berat. Belakangan mereka sukses mendatangkan Ivan Perisic dari Inter Milan. Namun, hal itu dinilai belum cukup.

"Bayern hanya kehilangan empat pertandingan musim lalu tetapi, melihat mereka belum mendapatkan bintang idaman di bursa transfer, membuat persiapan mereka menghadapi musim baru kurang ideal. Pelatih Niko Kovac mengiginkan adanya penyegaran, namun ia tidak punya waktu yang banyak." ujar Archie Rhind-Tutt.

Belakangan nama Philippe Coutinho dikait-kaitkan dengan Bayern. Namun, mereka harus bersaing dengan klub kaya Prancis, PSG untuk bisa menggaet penyerang asal Barcelona tersebut.

"Saya pikir Coutinho akan memberi Bayern sesuatu yang sedikit berbeda, tetapi itu masih merupakan skenario aneh bagi Bayern karena mereka terbiasa menyelesaikan bisnis pembelian pemain lebih awal," kata Rhind-Tutt.

"Mereka telah menempatkan diri mereka di bawah banyak tekanan dan masih terasa ada sesuatu yang hilang dari Bayern sekarang."

Sumber: BBC

Lanjutkan Membaca ↓