Eks AC Milan Sebut Arsene Wenger Terlalu Tua untuk Melatih Bayern Munchen

Oleh Gregah pada 07 Nov 2019, 11:45 WIB
Trofi Piala Dunia 2018

Bola.com, Jakarta - Marcel Desailly menyarankan Arsene Wenger untuk tidak mengambil peran pelatih Bayern Munchen. Mantan bek AC Milan itu menganggap Wenger terlalu tua untuk kembali melatih.

Arsene Wenger disebut-sebut bakal mengisi posisi lowong di Bayern Munchen. Manajemen klub The Bavarian telah memecat Niko Kovac usai dikalahkan Eintracht Frankfurt dengan skor 1-5 pada akhir pekan kemarin.

Wenger telah menganggur sejak musim panas 2018 lalu. Manajer asal Prancis itu sempat mengatakan bakal istirahat lama dari dunia kepelatihan, namun belakangan mengaku siap kembali melatih jika ada posisi lowong.

Bulan Oktober lalu, sempat tersiar kabar jika FIFA menawarinya satu posisi. Akan tetapi, Wenger belum merespons tawaran tersebut. Kabar yang berkembang, The Professor lebih memilih menjadi manajer klub lagi.

Desailly yang merupakan kompatriot Wenger menilai untuk saat ini menjadi manajer atau pelatih bukanlah keputusan bijak. Mantan pemain AC Milan dan Chelsea itu menilai usia Wenger terlampau tua untuk melatih sebuah klub.

"Tidak mudah buat Arsene. Bayern Munchen bukan klub sembarangan. Dia terlalu tua untuk menjadi nahkoda tim. Masanya telah habis," ujar Desailly.

"Saya tidak meragukan kualitasnya. Dia sosok hebat dalam membangun filosofi klub. Tapi, kalau menjadi manajer saya rasa tidak. Usianya sudah 70 tahun," sambungnya.

Bayern Munchen untuk sementara ini dilatih oleh caretaker Hansi Flick. Pada laga perdananya, ia sukses memberikan kemenangan 2-0 kala menghadapi Olympiakos di panggung Liga Champions.

2 of 2

Kandidat Pelatih Bayern Munchen

Eddie Howe
Eddie Howe. (afcb.co.uk)

Sejauh ini sudah ada tiga nama yang disebut-sebut bakal mengisi posisi pelatih Bayern Munchen. Selain Massimiliano Allegri, mantan pelatih Chelsea, Jose Mourinho juga digadang-gadang akan menjadi suksesor Niko Kovac.

Eddie Howe juga bisa menjadi alternatif Munchen yang membutuhkan sosok pelatih. Howe membawa Bournemouth ke Premier League setelah memenangkan Kejuaraan EFL pada musim 2014/15, dan sementara pencapaian tertingginya bersama klub tetap menjadi peringkat ke-9 yang diraihnya pada 2016/17.

Lanjutkan Membaca ↓