4 Alasan Masuk Akal Melempemnya Cristiano Ronaldo Bersama Juventus

Oleh Hesti Puji Lestari pada 09 Nov 2019, 08:00 WIB
Wajah Kesal Cristiano Ronaldo Saat Ditarik Keluar Lapangan

Bola.com, Jakarta - Cristiano Ronaldo mengantarkan Juventus merengkuh gelar juara Serie A pada musim 2018-19. Namun, performanya di Juventus disebut tak sesuai ekspektasi.

Musim lalu, Ronaldo mencatatkan 30 gol di semua kompetisi bersama La Vecchia Signora. Angka yang disebut tidak terlalu bagus mengingat proses transfer Ronaldo ke Juventus cukup menggemparkan pencinta sepak bola dunia.

Terlebih, fan memiliki harapan besar pada Cristiano Ronaldo. Sejumlah pengamat sempat memprediksi Ronaldo bisa mencetak setidaknya 40 gol di tahun pertamanya bersama Nyonya Tua. Namun, dia gagal.

Cristiano Ronaldo juga tidak berhasil membawa Bianconerri menjadi juara Coppa Italia musim 2028/2020. Padahal sejak musim 2015 hingga 2018, Juventus selalu menyapu bersih trofi di kompetisi domestik.

Namun kesalahan tak sepantasnya hanya dialamatkan pada ayah empat anak tersebut. Melansir situs fanbase Ronaldo, ada empat alasan masuk akal yang membuat sang superstar melempen musim ini.

Jika Anda penasaran dengan alasan masuk akal atas melempemnya Cristiano Ronaldo bersama Juventus, Bola.com telah merangkumnya untuk Anda.

2 of 5

1. Tak Memiliki Rekan yang Sesuai

Juventus Vs Lokomotiv Moscow
Striker Juventus, Cristiano Ronaldo, saat melawan Lokomotiv Moscow pada laga Liga Champions di RZD Arena, Rabu (6/11). Lokomotiv Moscow takluk 1-2 dari Juventus. (AP/Alexander Zemlianichenko)

Ketika Ronaldo masih berada di Real Madrid, ia memiliki beberapa rekan yang membantunya mencetak skor. Namun saat di Juventus, belum ada satu pun pemain yang sesuai dengan gaya bermainnya.

Bersama Paulo Dybala, Ronaldo disebut belum menemukan klik. Sejumlah suporter kini mulai mendesak Juve mendatangkan pemain untuk menjadi rekan duet Ronaldo di lini depan.

3 of 5

2. Maurizio Sarri Pelatih yang Mementingkan Prestasi Tim

Wajah Kesal Cristiano Ronaldo Saat Ditarik Keluar Lapangan
Penyerang Juventus, Cristiano Ronaldo menegur pelatih Maurizio Sarri yang menariknya keluar selama pertandingan melawan Lokomotiv Moscow pada Grup D Liga Champions di stadion RZD Arena, Rusia (6/11/2019). Ronaldo ditarik keluar saat Juventus masih bermain imbang 1-1. (AFP Photo/Kirill Kudryavtsev)

Bukan hanya perihal belum adanya rekan yang belum klik, Cristiano Ronaldo juga memiliki pelatih yang tak begitu memetingkan prestasi individu pemainnya.

Sejak awal musim, allenatore asal Italia itu menghendaki pemainnya untuk tidak egois. Meski Sarri tahu bahwa kualitas Ronaldo di atas rata-rata, namun ia tak begitu menghendaki pemainnya itu hanya berpikir soal pencapaian individu.

4 of 5

3. Liga Champions Sedang Sangar Kompetitif

Juventus, Inter Milan, Serie A
Striker Juventus, Gonzalo Higuain, berebut bola dengan bek Inter Milan, Milan Skriniar, pada laga Serie A di Stadion Giuseppe Meazza, Sabtu (28/4/2018). Inter Milan takluk 2-3 dari Juventus. (AP/Antonio Calanni)

Sebelumnya, Liga Champions hanya didominasi oleh dua atau tiga klub. Namun sekarang semuanya telah berubah.

Beberapa klub yang selama ini tak diperhitungkan mulai menunjukkan kualitasnya. Situasi tersebut membuat Juventus ataupun klub besar Eropa lainnya mengalami persaingan yang semakin sulit.

5 of 5

4. Cristiano Ronaldo Tak Lagi Muda

Liga Champions, Cristisno Ronaldo, Real Madrid
Striker Real Madrid, Cristiano Ronaldo, melakukan selebrasi pamer otot usai mencetak gol ke gawang Juventus pada laga Liga Champions di Stadion Santiago Bernabeu, Rabu (11/4/2018). Real Madrid takluk 1-3 dari Juventus. (AFP/Oscar Del Pozo)

Bagaimanapun, Cristiano Ronaldo bukan lagi pemain bola yang berusia muda. Pada 5 Februari 2019, bintang Portugal itu telah menginjak usia 34 tahun.

Meski kondisi fisik Ronaldo disebut masih sangat prima, namun pencinta sepak bola dunia tak bisa berharap performanya akan selalu sama. Dalam sebuah wawancara, Cristiano Ronaldo bahkan mengaku jika performanya saat ini berbeda dengan kualitasnya lima atau tujuh tahun lalu.

Lanjutkan Membaca ↓