Menguak Aksi Perusahaan Pemberi Utang yang Menyukseskan Mega Transfer Antoine Griezmann dan Joao Felix

Oleh Ario Yosia pada 30 Jan 2020, 11:00 WIB
Diperbarui 30 Jan 2020, 11:00 WIB
pemain muda
Joao Felix (Atletico Madrid) (AFP/Oscar Del Pozo)

Bola.com, London - Beberapa langkah dari West End London, dan hanya beberapa mil dari distrik keuangan ibu kota, berdiri sebuah perusahaan yang membantu elit sepak bola menyegel beberapa transfer terbesar di dunia.

Joao Felix pindah dari Benfica di Portugal ke Atletico Madrid di Spanyol. Ia jadi pemain belia paling mahal kedua di dunia, berkat pinjaman yang diproses di Fitzrovia

Kurang dari dua minggu setelah membuat kesepakatan senilai 113 juta poundsterling yang terjadi Juli lalu, 23 Capital membantu Barcelona memenuhi klausul pembelian 107 juta poundsterling ke Atletico untuk sosok Antoine Griezmann.

"Itu musim panas yang kuat bagi kami, kami terlibat dalam beberapa gerakan terbesar dan terbaik," kata kepala eksekutif dan salah satu pendiri perusahaan, Jason Traub kepada BBC Sport.

"Kami menyebut diri kami perusahaan modal dan solusi untuk olahraga, musik, dan hiburan - bank olahraga, karena tidak ada istilah yang lebih baik.

Kami membantu memengaruhi kesepakatan tetapi kami tidak mengubah cara kesepakatan dilakukan, atau apakah kesepakatan itu pada akhirnya terjadi atau tidak. Tapi kami jelas membantu," timpalnya lagi.

Traub, yang menghabiskan 13 tahun bergelut di Investec Bank, dan menjadi mitra Stephen Duval, seorang asal Australia yang sebelumnya bekerja di Olimpiade dan perusahaan manajemen olahraga IMG, telah membuat dampak besar pada industri sepak bola.

Jendela musim panas lalu rekor 5 miliar poundsterling tercipta di lima liga top Eropa, dan perusahaan ini terlibat dalam dua transfer terbesar.

Atletico memecahkan rekor transfer mereka untuk Felix hanya dua tahun setelah pindah markas baru ke Metropolitano.

Pergi ke perusahaan pemberi pinjaman adalah cara alternatif untuk mendanai kedatangan sang bintang tanpa harus mengumpulkan uang dengan membongkar brangkas hasil penjualan penyerang Griezmann.

Video

2 dari 4 halaman

Barcelona Pun Berutang

Antoine Griezmann
Selebrasi striker Barcelona Antoine Griezmann setelah mencetak gol melawan Real Mallorca di Camp Nou, Sabtu (7/12/2019) atau Minggu dini hari WIB. (AP Photo/Joan Monfort)

Barcelona meminjam uang ke perusahaan satu ini untuk memastikan mereka bisa mendaratkan di Griezmann tepat waktu sebelum menjalani tur pra-musim ke Jepang dan Amerika Serikat, setelah permintaan mereka untuk berutang ke bank-bank Spanyol ditolak. Pinjaman mereka sudah over limit  sebesar 500 juta poundsterling untuk renovasi stadion.

"Barcelona menghadapi tekanan sebelum memasuki musim baru. Mereka butuh rekrutan bernilai tinggi untuk menaikkan nilai bisnis. Sementara untuk bisa mewujudkannya mereka Barcelona butuh dana besar, " kata Traub.

"Kami tidak suka diminta untuk membuat transaksi dalam jangka waktu pendek, terutama untuk jumlah sebesar itu, tetapi untuk klub yang sangat baik yang kami kenal secara dekat dan memahami kekuatan kredit mereka, jika proposal pengajuan pinjaman masuk akal, kami dapat bergerak cepat."

Tidak ada transfer yang bergantung pada yang lain sehingga efek domino yang sering dapat menentukan jendela transfer berkurang.

Proses perekrutan pemain tak semudah yang dibayangkan orang. Dibatasi tenggat deadline, klub harus punya dana segar yang gemuk untuk mewujudkan pembelian pemain. Tanpa bantuan pihak ketiga, hal itu tak dimungkinkan.

"Sekarang klub memiliki sarana yang lebih baik untuk mitra keuangan yang kredibel. Tidak lagi ada cerita Real Madrid, Barcelona atau Manchester United merekrut pemain dengan embel-embel cicilan. Kami menjadi solusi menyaring tekanan yang dulu ada. Menyingkirkan sebagian dari tekanan dalam negosiasi itu jauh lebih sehat dalam hal apa pun," tutur Traub.

3 dari 4 halaman

Sistem Kerja Model Butik

Sporting CP vs Barcelona
Striker Barcelona Lionel Messi (kanan) mendapat pengawalan dari bek Sporting CP Bruno Fernandes pada laga Liga Champions di Stadion Jose Alvalade, Lisbon, Rabu (27/9/2017). (dok. UEFA)

Membantu klub membiayai transfer atau membangun/memugar stadion dengan meminjamkan uang dalam jumlah besar dengan agunan pendapatan hak siaran di masa depan dan nilai pemain sebagai aset tidak berwujud, bukanlah hal baru di dunia sepak bola.

Traub mengatakan hubungan yang sudah terjalin dengan Benfica, setelah perusahaannya membantu merestrukturisasi neraca mereka, berperan mempermulus transfer Felix.

"Di pasar transfer ada sejumlah broker dan kelompok perbankan yang melihat ini sebagai cara cepat untuk menghasilkan uang karena mereka melihat transaksi ini sangat seksi, dan Anda mungkin tidak memerlukan dunia keahlian kredit untuk memahami bahwa Barcelona atau Real Madrid, dengan nilai ekonomi yang tinggi, akan membayar Anda kembali tahun depan untuk transfer. "

Pakar keuangan sepakbola Kieran Maguire, dari Universitas Liverpool, menggambarkan perusahaan itu sebagai pemberi pinjaman  premium sekelas butik yang telah melihat celah dalam industri ini.

"Mereka telah menyadari bahwa pasar transfer dan pasar transaksi klub tidak diatur, sering kali tidak profesional dan berisi orang-orang yang melihat sepak bola sebagai peluang untuk keuntungan yang mudah. ​​Jika ada yang bisa masuk dan menjalankan layanan profesional dan secara efektif menyediakan layanan satu atap berbelanja, maka ada celah di pasar yang bisa menghidupkan sebuah bisnis baru, " katanya.

"Apakah itu akan berhasil dalam menghasilkan tingkat pendapatan yang mereka cari, saya tidak begitu yakin karena sepak bola adalah industri yang sangat picik dan ada hubungan yang sangat dekat antara agen, manajemen dan klub, dan dinamika khusus itu akan sulit untuk dipahami.

Tetapi untuk klub yang beroperasi dengan integritas dan melakukan banyak hal berdasarkan buku keuangan, maka ada potensi bagi perusahaan seperti 23 Capital untuk terlibat amat besar.

Cara butik beroperasi, dan memang seperti itu, tidak harus melalui begitu banyak lapisan persetujuan, tidak harus melalui aturan tata kelola yang mungkin Anda lihat di JP Morgan, di mana bank seperti itu sangat ketat dan bertele-tele dalam meminjamkan uang karena mereka harus patuh pada aturan keuangan," terang Kieran Maguire.

 

4 dari 4 halaman

Berbeda dengan Bank

[Bintang] Jauh-jauh ke Irlandia buat Nonton Red Hot Chili Peppers, Pasangan Ini Malah Kecele!
Ini dia RHCP! (Sumber foto: boredpanda.com)

Ketika Traub dan Duval mendirikan sebuah bisnis yang dapat bekerja seefektif sepakbola seperti di Formula 1 dan tenis atau industri musik dan di Hollywood, medaereka melakukannya dengan fokus menyasar konsumen kelas atas.

Traub mengatakan lebih dari 2,3 miliar poundsterling telah disediakan oleh 23 Capital sejak awal, secara merata membaginya ke industri olahraga dan .

Di dunia musik mereka telah menyediakan dana untuk Grup Musik Kobalt, yang menguasai hak komersial Childish Gambino dan Red Hot Chili Peppers.

Sejak awal berdiri di London pada tahun 2014, perusahaan ini telah membuka cabang di Barcelona, ​​New York, dan Los Angeles.

"Kami selalu ingin memposisikan diri kami di blue chip," Traub menjelaskan.

"Kami telah berhasil mendapatkan traksi hebat di posisi teratas dan profil dengan para pemimpin industri di tiga sektor.

"Tantangan nyata adalah bagaimana kami memandang diri kami sendiri. Kami ingin menjadi pemberi pinjaman utama, kami ingin membangun neraca kami sendiri, kami tidak ingin menjadi pialang atau manajer dana untuk orang lain, dan kami secara efektif ingin membuat model perbankan sehingga kita bisa memiliki risiko itu. "

Dengan dukungan dari dermawan miliarder George Soros, Traub dan Duval membangun bisnis, berlari dan memposisikan di mana mereka inginkan.

Memastikan mereka berhasil, dibutuhkan pendekatan yang dipertimbangkan untuk merekrut dalam upaya untuk menjadi "pemain murni" atau pemberi pinjaman spesialis di bidang olahraga, musik, dan hiburan.

"Kami telah menarik orang-orang dari tempat-tempat seperti Universal Music, orang-orang yang telah bekerja di sepak bola, dalam bisnis sebanyak spesialis kredit yang ditarik," tambah Traub.

"Kami adalah bisnis, tidak seperti bank dalam beberapa hal. Tetapi seorang individu di bank dapat menyelesaikan transaksi karena mereka bisa mendapatkan bonus pada akhir tahun atau mungkin pergi ke bank lain jika tidak bekerja keluar - tapi ini mata pencaharian kita.

"Kami benar-benar selaras dengan klien kami, industri sepak bola, untuk mendorong nilai bagi mereka dalam hubungan simbiotik, dan itulah yang seharusnya menjadi penghargaan."

Sumber: BBC

Lanjutkan Membaca ↓
Hasil Lengkap Matchday 5 Liga Champions, Manchester United dan Chelsea Raih Kemenangan