Liga Italia: 5 Hal Bisa Dipelajari Saat AC Milan Kalahkan Inter Milan

Oleh Hendry Wibowo pada 18 Okt 2020, 11:30 WIB
Diperbarui 18 Okt 2020, 11:30 WIB
Zlatan Ibrahimovic Bawa AC Milan Taklukan Inter Milan di Derby Della Madonnina
Penyerang AC Milan, Zlatan Ibrahimovic, berebut bola atas dengan bek Inter Milan, Stefan de Vrij, pada laga lanjutan Liga Italia di Stadion San Siro, Sabtu (17/10/2020) malam WIB. Dalam laga Derby Della Madonnina ini, AC Milan menang 2-1 atas Inter Milan. (AFP/Miguel Medina)

Bola.com, Milan - AC Milan meraih kemenangan dalam Derby della Madonnina. Tim asuhan Stefano Pioli itu menang 2-1 atas Inter Milan di Stadion Giuseppe Meazza, Sabtu (17/10/2020) malam WIB.

Zlatan Ibrahimovic memborong dua gol kemenangan AC Milan pada menit ke-13 dan 16. Sementara Nerazzurri cuma bisa mencetak gol lewat Romelu Lukaku pada menit ke-29.

Kemenangan itu membuat Milan memuncaki klasemen sementara Serie A dengan koleksi 12 poin. Mereka unggul tiga poin atas Atalanta kini memiliki koleksi sembilan poin dari empat pertandingan.

Kekalahan di Derby della Madonnina membuat Inter Milan menempati peringkat keenam. Pasukan Antonio Conte mengoleksi tujuh angka.

Berikut 5 hal yang bisa dipelajari dari kemenangan AC Milan atas Inter Milan: 

2 dari 7 halaman

Zlatan Ibrahimovic Masih Kompetitif

Zlatan Ibrahimovic Bawa AC Milan Taklukan Inter Milan di Derby Della Madonnina
Penyerang AC Milan, Zlatan Ibrahimovic, merayakan kemenangan atas Inter Milan pada laga lanjutan Liga Italia di Stadion San Siro, Sabtu (17/10/2020) malam WIB. Dalam laga Derby Della Madonnina ini, AC Milan menang 2-1 atas Inter Milan. (AFP/Miguel Medina)

Zlatan Ibrahimovic mungkin sudah mendekati usia 40 tahun. Namun, bomber asal Swedia itu masih belum kehilangan ketajamannya.

Ibrahimovic menjadi penentu kemenangan AC Milan atas Inter Milan. Ia menjebol gawang Samir Handanovic pada menit ke-13 dan 16.

Dengan tambahan dua gol ini, Ibrahimovic telah membukukan lima gol dari tiga pertandingan untuk Rossoneri di semua kompetisi musim ini.

Selain itu, gol-gol tersebut juga memastikan Ibrahimovic terlibat langsung dalam tujuh gol di lima derby pada ajang Serie A untuk Milan (enam gol dan satu assist).

3 dari 7 halaman

Romelu Lukaku Sejatinya Tampil Baik

Pesona Romelu Lukaku
Romelu Lukaku kembali bersinar di musim 2019-2020. Lukaku seperti terlahir kembali di Inter Milan setelah tampil melempem di Premier League bersama Manchester United. (AP/Antonio Calanni)

Romelu Lukaku mencetak satu gol pada laga ini. Sayangnya, gol tersebut tidak bisa membantu Inter Milan terhindar dari kekalahan.

Dengan demikian, Lukaku berhasil menambah pundi-pundi golnya untuk Inter musim ini. Mantan pemain Manchester United tersebut sekarang sudah mencetak empat gol dari empat pertandingan di Serie A.

Catatan itu menjadikan pemain Belgia tersebut sebagai salah satu pencetak gol terbanyak sementara Serie A bersama Zlatan Ibrahimovic, Hirving Lozano dan Alejandro Gomez.

Lukaku sudah menghadapi Milan sebanyak tiga kali. Dari jumlah itu, bomber berusia 27 tahun itu mampu mencetak tiga gol.

4 dari 7 halaman

AC Milan Terbangun Berkat Stefano Pioli

Zlatan Ibrahimovic Bawa AC Milan Taklukan Inter Milan di Derby Della Madonnina
Pelatih AC Milan, Stefano Pioli, memperhatikan pemainnya saat menghadapi Inter Milan pada laga lanjutan Liga Italia di Stadion San Siro, Sabtu (17/10/2020) malam WIB. Dalam laga Derby Della Madonnina ini, AC Milan menang 2-1 atas Inter Milan. (AFP/Miguel Medina

AC Milan sedang menikmati hasil yang bagus bersama Stefano Pioli. Inter Milan pun menjadi korban terbaru mereka.

Milan kini selalu mencetak gol dalam 24 pertandingan Serie A terakhir mereka. Rossoneri juga tidak kebobolan dalam empat pertandingan terakhir mereka sebelum pertemuan melawan Inter.

Catatan impresif seperti itu tidak pernah terjadi lagi di klub sejak 1973. Hal itu menunjukkan seberapa jauh Rossoneri telah berkembang sejak Pioli bergabung pada Oktober tahun lalu.

Kedatangan Pioli sebelumnya disambut dengan hashtag #PioliOut di Twitter. Namun, keputusan untuk menunjuknya sekarang terlihat sangat tepat.

5 dari 7 halaman

Eksperimen Antonio Conte Gagal

6 Pelatih dengan Gaji Tertinggi di Liga Italia, Antonio Conte dan Andrea Pirlo Beda Jauh
1. Antonio Conte (Inter Milan) - Juru taktik berusia 51 tahun ini berada di puncak daftar pelatih dengan gaji tertinggi di Serie A musim 2020-2021. Bayaran Conte mencapai 12 juta Euro atau setara Rp209 miliar per tahun. (AP/Luca Bruno)

Inter Milan harus kehilangan Alessandro Bastoni dan Milan Skriniar karena Covid-19. Tanpa dua bek tengah utamanya itu, Antonio Conte terpaksa melakukan eksperimen di lini belakang.

Stefan de Vrij bermain sebagai bek sentral di skema tiga pemain belakang. Dia diapit oleh Aleksandar Kolarov dan Danilo D'Ambrosio, dua pemain yang secara alami merupakan full-back.

Namun, Milan sepertinya mampu menemukan celah di lini belakang Nerazzurri. Kolarov tampil buruk dan bersalah atas penalti yang didapat Rossoneri.

Conte harus segera membenahi lini belakangnya. Sebagai catatan, La Beneamata sudah kemasukan delapan gol dari empat pertandingan di Serie A.

6 dari 7 halaman

Lini Tengah Milan Lebih Efektif

Zlatan Ibrahimovic Bawa AC Milan Taklukan Inter Milan di Derby Della Madonnina
Pemain AC Milan merayakan merayakan kemenangan atas Inter Milan pada laga lanjutan Liga Italia di Stadion San Siro, Sabtu (17/10/2020) malam WIB. Dalam laga Derby Della Madonnina ini, AC Milan menang 2-1 atas Inter Milan. (AFP/Miguel Medina)

Meski lini pertahanan sedikit keteteran, Stefano Pioli jelas mendapatkan kombinasi yang tepat di lini tengahnya. Duet Ismael Bennacer dan Franck Kessie sebagai double pivot bekerja dengan sempurna untuk menjaga lini belakang dan menggagalkan serangan Inter, terutama mengunci Nicolo Barella.

Inter terlihat sangat frustrasi dan kemudian memasukkan Christian Eriksen di babak kedua untuk menambah kreativitas di lini tengah. Namun, pemain Denmark itu ternyata juga kesulitan menerobos benteng Kessie-Bennacer.

Tapi, titik paling efisien di lini tengah Milan adalah Hakan Calhanoglu. Bermain dalam peran No 10, pemain Turki itu menjadi katalisator dalam derby ini. Ia secara konsisten memanfaatkan ruang dan melakukan kombinasi yang bagus dengan Ibrahimovic.

Calhanoglu bisa diandalkan ketika Milan butuh ketenangan dan sedikit kreativitas di sepertiga akhir. Calhanoglu tampil luar biasa, tetapi ia bisa berkembang juga berkat kerja keras Kessie dan Bennacer.

 

Sumber: Squawka

Disadur dari: Bola.net (Aga Deta, Published 18/10/2020)

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan Kami:

Lanjutkan Membaca ↓