Edy Rahmayadi Minta Maaf Gagal Bawa Timnas Indonesia Berprestasi

Oleh Dewi Divianta pada 20 Jan 2019, 19:15 WIB
Ketum PSSI, Edy Rahmayadi

Nusa Dua - Edy Rahmayadi meminta maaf setelah memutuskan mundur dari jabatan Ketua Umum PSSI. Dia merasa selama menjadi ketua umum PSSI gagal mewujudkan mimpi masyarakat, yakni membawa Timnas Indonesia berprestasi.

"Saya mohon maaf, titip salam kepada seluruh rakyat Indonesia," ujar Edy Rahmayadi dalam acara kongres tahunan PSSI di Hotel Sofitel Nusa Dua, Bali, Minggu (20/1/2019).

"Sampai tahun kedua, saya tidak mampu mewujudkan itu. Bahkan, apa yang kami gariskan terjadi di luar yang kita inginkan," tambah pria yang menjabat ketua umum PSSI sejak 2016 itu.

Menurut Edy, banyak persoalan yang menimpa PSSI. "Mulai dari konflik suporter dengan pemain sampai terjadi korban. Ada yang menyalahi hukum, pengaturan skor, dan sebagainya," papar mantan Pangkostrad itu.

Selama 32 tahun berkarier 32 tahun di berbagai organisasi, Edy mengaku PSSI adalah organisasi paling berat yang diurusnya. "PSSI inilah yang paling berat yang saya alami. Jadi, mudah-mudahan ketua ke depan itulah orang yang masuk surga, Insya Allah," ucapnya.

"PSSI ini milik rakyat seluruh Indonesia yang diwakilkan kepada kita. Saya mohon maaf amanah yang diberikan rakyat, saya tidak mampu lakukan ini. Ini yang pertama yang ingin saya sampaikan," kata Edy Rahmayadi.

2 of 2

Syarat Mengurus PSSI

Ketua PSSI Hentikan Sementara Kompetisi Liga 1 2018
Mantan Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Edy Rahmayadi menegaskan dalam mengurus PSSI ada dua hal penting yang harus diperhatikan. Pertama adalah skill, sedangkan yang kedua, loyalitas.

"Kalau dia mempunya skill tapi tak memiliki loyalitas, tidak guna organisasi. Begitu juga sebaliknya, karena dia harus berjalan bersama-sama," terangnya.

Edy Rahmayadi mengungkapkan ada kelompok yang menggelar pertemuan di luar PSSI untuk menyoroti kinerjanya. "Tolong hentikan itu karena ini rumah PSSI yang besar. Kita besarkan PSSI," ujarnya

"Demi Allah bukan karena saya mengalah atau menyerah, tapi kepentingan bangsa ini segalanya untuk saya," tegas Edy soal keputusannya sebagai ketua umum PSSI.

Lanjutkan Membaca ↓