Edy Rahmayadi Mundur, PSSI Tak Akan Gelar Kongres Luar Biasa

Oleh Dewi Divianta pada 20 Jan 2019, 20:55 WIB
Kongres PSSI

Nusa Dua - PSSI belum berencana menggelar Kongres Luar Biasa (KLB). Usulan menggelar KLB dilontarkan Kementerian Pemuda dan Olahraga menyusul pengunduran diri Edy Rahmayadi sebagai ketua umum PSSI. 

Ketua Umum PSSI Joko Driyono mengatakan berdasarkan aturan main internal PSSI ada dua mekanisme untuk menggelar KLB. Pertama, jika hal itu dikehendaki oleh dua per tiga pemilik suara di tubuh PSSI.

"Atau kedua, berdasarkan inisiatif Exco yang jika dimohonkan untuk KLB, maka harus dijalankan," kata Joko setelah memaparkan hasil kesepakatan Kongres Tahunan PSSI di Hotel Sofitel Nusa Dua, Bali, Minggu (20/1/2019).

Pria yang akrab disapa Jokdri itu menambahkan belum ada usulan dari pemilik suara untuk menggelar KLB dalam waktu dekat. Artinya, PSSI akan berjalan normal. Dirinya akan menjabat sebagai ketua umum berdasarkan amanat Statuta PSSI.

"Saya pengemban amanat konstitusi untuk meneruskan kekosongan kepemimpinan ini sampai periode berikutnya," ucap Joko.

"Jika berikutnya ada keinginan untuk KLB mencari ketum PSSI, kami akan jalankan. Inisiatif ini telah diatur dan biarkan mengalir secara natural," imbuhnya.

2 of 2

Didukung Pemilik Suara

Joko Driyono
Ketua Umum PSSI Joko Driyono (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Anggota Komite Eksekutif PSSI Gusti Randa mengungkapkan tidak ada satu pun dari pemilik hak suara yang menolak Joko Driyono mengemban tugas sebagai Ketua Umum PSSI.

"Tidak ada. Semua menerima dengan bulat pengunduran diri Pak Edy, termasuk penunjukkan Pak Joko Driyono berdasarkan statuta. Tidak benar ada tiga klub yang menolak Pak Joko Driyono," ucap Gusti Randa.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓