4 Fakta Menarik Timnas Indonesia Sebelum Menantang Yordania

Oleh Muhammad Adiyaksa pada 09 Jun 2019, 08:15 WIB
Diperbarui 10 Jun 2019, 11:16 WIB
Simon McMenemy

Bola.com, Jakarta - Ujian untuk Timnas Indonesia sebelum berlaga di Kualifikasi Piala Dunia 2022 datang dari Yordania. Kedua negara akan berjumpa pada partai uji coba berlabel FIFA Matchday di Amman International Stadium, Yordania, Selasa (11/6/2019).

Laga nantinya layak disematkan sebagai pertarungan David versus Goliath. Timnas Indonesia yang berada pada 159 ranking FIFA per 4 April 2019, berani menantang Yordania, yang terpaut 62 posisi di atasnya.

Kendati demikian, misi Timnas Indonesia bukan meraih kemenangan di Amman. Melainkan, membiasakan ppemain beradaptasi ketika menyambangi markas lawan.

Pelatih Timnas Indonesia, Simon McMenemy, juga meminta pemainnya menerapkan taktik dan strategi yang dilahap selama pemusatan latihan.

"Saya ingin pemain mampu untuk melaksanakan apa yang saya instruksikan di latihan, ke pertandingan. Kami akan memaksimalkan persiapan menuju pertandingan tandang yang jauh dari Indonesia," ujar McMenemy.

Untuk pertandingan ini, Timnas Indonesia diperkuat 21 pemain. Sebelum bertolak ke Amman, tim Garuda Muda sudah menggelar pemusatan singkat di Cikarang sebagai persiapan.

Berikut iniĀ Bola.com mencoba merangkum empat fakta menarik Timnas Indonesia jelang duel melawan tuan rumah Yordania.

2 of 5

Selalu Keok

Latihan Timnas Indonesia
Pelatih Timnas Indonesia, Simon McMenemy, memberikan arahan saat latihan di Lapangan ABC Senayan, Jakarta, Jumat (7/6). Latihan ini persiapan jelang laga persahabatan melawan Yordania. (Bola.com/Yoppy Renato)

Tiga kali menantang Yordania di Amman, tiga kali pula Timnas Indonesia pulang tanpa buah tangan. Pertemuan pertama terjadi pada 2004.

Timnas Indonesia takluk 1-2 dari Yordania, disusul kekalahan 0-1 pada 2011, dan 0-5 tiga tahun berselang.

3 of 5

Rekor Pertemuan Yordania Vs Timnas Indonesia

Latihan Timnas Indonesia
Pemain Timnas Indonesia, Irfan Bachdim, mengontrol bola saat latihan di Lapangan ABC Senayan, Jakarta, Jumat (7/6). Latihan ini persiapan jelang laga persahabatan melawan Yordania. (Bola.com/Yoppy Renato)

12 Februari 2004

Yordania 2-1 Timnas Indonesia

(Hassouna Sheikh 39, Moayad Salim 45; Bambang Pamungkas 15)

28 Agustus 2011

Yordania 1-0 Timnas Indonesia

(Abdullah Deeb 50)

31 Januari 2013

Yordania 5-0 Timnas Indonesia

(Mahmoud Zatara 29, Bani Attiah 40, 90, Adnan Adous 56 pen, Saeed Murjan 60)

4 of 5

Tua di Belakang

Latihan Timnas Indonesia
Pelatih Timnas Indonesia, Simon McMenemy, berbincang dengan Andritany Ardhiyasa saat latihan di Lapangan ABC Senayan, Jakarta, Jumat (7/6). Latihan ini persiapan jelang laga persahabatan melawan Yordania. (Bola.com/Yoppy Renato)

Dari delapan pemain belakang yang dibawa ke Yordania, termasuk Novri Setiawan, tiga di antaranya berusia 30 tahun. Pemain tertua ialah Yustinus Pae (35 tahun), disusul Ruben Sanadi (32 tahun) dan Achmad Jufriyanto (32 tahun).

Dua nama pertama adalah starter untuk Timnas Indonesia ketika mengalahkan Myanmar 2-0 pada uji coba pertama McMenemy sebagai pelatih. Terbukti, usia bukan halangan untuk keduanya bersaing dengan pemain yang lebih muda.

5 of 5

Tersisa Dedik Setiawan

Dedik Setiawan
Pemain Timnas Indonesia, Dedik Setiawan, meminta bola saat latihan di SUGBK, Jakarta, Sabtu (24/11). Latihan ini persiapan jelang laga Piala AFF 2018 melawan Filipina. (Bola.com/Vitalis Yogi Trisna)

Perubahan besar-besaran dilakukan McMenemy pada lini serang Timnas Indonesia. Ketika menghadapi Myanmar, tiga penyerang terpilih ialah Greg Nwokolo, Ilija Spasojevic, dan Dedik Setiawan.

Ketika berjumpa Yordania dan Vanuatu, hanya nama Dedik yang tersisa. Sebagai gantinya, McMenemy membawa Alberto Goncalves dan Irfan Bachdim.

Lanjutkan Membaca ↓