Piala AFF U-15 2019 Berakhir, Timnas Indonesia U-15 Bakal Hadapi Korea Selatan, Montenegro, dan Myanmar

Oleh Muhammad Adiyaksa pada 09 Agu 2019, 21:10 WIB
Diperbarui 09 Agu 2019, 21:10 WIB
Marselino Ferdinan, Timnas Indonesia U-15
Marselino Ferdinan sejauh ini sudah menyumbang tiga gol dalam tiga laga Timnas Indonesia U-15 di Piala AFF 2019.

Bola.com, Chonburi - Petualangan Timnas Indonesia U-15 di Piala AFF U-15 2019 telah tuntas. Skuat berjulukan Garuda Asia itu menempati peringkat ketiga setelah takluk 0-2 dari Thailand pada babak semifinal.

Dalam perebutan tempat ketiga, Timnas Indonesia U-15 berhasil mengalahkan Vietnam lewat babak adu penalti setelah bermain 0-0 pada waktu normal di Stadion IPE 1 Chonburi, Thailand, Jumat (9/8/2019).

Setelah berpartisipasi di Piala AFF U-15, Timnas Indonesia U-15 tidak kembali ke Tanah Air. Alexandro Felix Kamuru dan kawan-kawan langsung bertolak ke Myanmar untuk mengikuti turnamen mini.

Selain menghadapi Myanmar U-15, Garuda Asia akan berjumpa dengan Korea Selatan U-15, dan Montenegro U-15. Namun, pelatih Timnas Indonesia U-15, Bima Sakti Tukiman, tidak mengungkapkan kapan turnamen tersebut berlangsung.

"Setelah dari Piala AFF U-15, kami akan langsung bertolak ke Myanmar untuk mengikuti turnamen invitasi," ujar Bima Sakti.

"Tentunya, ini akan menjadi ajang yang bagus untuk pemain kami. Kami harus memanfaatkan sebaik mungkin turnamen ini sebagai persiapan menghadapi Kualifikasi Piala Asia U-16 2019 pada September mendatang," tutur Bima Sakti.

2 dari 2 halaman

Tetap Bersyukur

Timnas Indonesia U-15
Timnas Indonesia U-15 melaju ke semifinal Piala AFF U-15 2019 setelah mengalahkan Myanmar dengan skor 5-0. (dok. PSSI)

Bima Sakti tetap bersyukur meski timnya hanya menduduki peringkat ketiga Piala AFF U-15. Arsitek berusia 43 tahun itu turut memuji PSSI yang menyelenggarakan Elite Pro Academy (EPA) U-15, sumber pemain Garuda Asia.

"Alhamdulillah segala hasil yang kami dapatkan pada turnamen ini harus kami syukuri. Saya mengapresasi semangat anak-anak semua. Kami semua satu kesatuan, pemain, pelatih, para staf, dan para suporter semua berandil dalam pencapaian tim di turnamen ini. Saya berterima kasih kepada semuanya," tutur Bima Sakti.

"Saya juga sangat berterima kasih kepada PSSI dan klub-klub Liga 1 yang membuat kami menemukan bakat-bakat ini lewat kompetisi Elite Pro Academy. Selain itu, kami juga berterima kasih kepada para pihak yang mendukung dan membantu terbentuknya tim ini. Mulai dari sekolah-sekolah sepak bola, para pelatih masa kecil hingga orang tua para pemain," imbuhnya.

Lanjutkan Membaca ↓
Highlights Kemenangan Timnas Indonesia atas Bali United 3-1, Sebuah Assist Cantik Tercipta