Hendro Siswanto Diyakini Bakal Bersinar di Timnas Indonesia

Oleh Vincentius Atmaja pada 11 Nov 2019, 10:45 WIB
Hendro Siswanto

Bola.com, Solo - Lima wajah baru menghiasi Timnas Indonesia untuk menghadapi laga kelima penyisihan Grup G putaran kedua kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia kontra tuan rumah Malaysia di Stadion Nasional, Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Selasa (19/11/2019).

Lima pemain itu adalah TM Ichsan (Bhayangkara FC), Ardi Idrus (Persib Bandung), Hendro Siswanto (Arema), Muhammad Tahir (Persipura Jayapura), dan Dedi Gusmawan (Semen Padang).

Pemerhati Timnas Indonesia, Aris Budi Sulistyo, memiliki pandangan terkait wajah-wajah baru yang akan menghiasi Timnas Indonesia. Ia berharap pemain baru yang akan memperkuat Tim Garuda dapat menimba ilmu sebanyak mungkin, khususnya yang baru merasakan pemanggilan.

"Saya lebih tertarik dengan Hendro Siswanto, yang paling potensial dimainkan nanti. Kalau nama lain tampaknya kurang efektif menurut saya karena memang seharusnya skuat Simon McMenemy kemarin lebih baik dipertahankan saja," ujar Aris kepada Bola.com, Minggu (10/11/2019).

Meski begitu, Aris Budi mengapresiasi pemanggilan TM Ichsan yang tampil apik bersama Bhayangkara FC serta Muhammad Tahir, yang juga kerap menjadi pemecah kebuntuan Persipura. Keduanya dirasa perlu mendapatkan kesempatan mengingat terbilang hijau di level timnas.

"Ardi Idrus mungkin menonjol di klubnya, tapi belum tentu bisa langsung nyetel di timnas, seperti halnya Septian David Maulana karena ada Rizky Pora di sana. Tapi, apa pun itu, semua wewenang ada di tim pelatih dalam menentukan komposisi pemain Timnas Indonesia," tutur Aris.

2 of 2

Bermain Sesuai Karakter

Hendro Siswanto
Gelandang Arema, Hendro Siswanto, saat menghadapi PSM Makassar di Stadion Andi Mattalatta, Mattoangin, Makassar, Rabu (16/10/2019). Arema kalah telak 2-6 dari PSM dalam laga tersebut. (Bola.com/Iwan Setiawan)

Peluang Timnas Indonesia lolos ke putaran ketiga kualifikasi Piala Dunia 2022 sekaligus ke putaran final Piala Asia 2023 secara otomatis sangat tipis setelah kalah dalam empat laga beruntun.

Meski pertarungan nanti sarat gengsi, Timnas Indonesia tidak ada salahnya memaksimalkan berbagai eksperimen.

"Saran saya, bermain dengan karakter sepak bola kita. Permainan bola pendek dari kaki ke kaki. Contohlah cara bermain Thailand, passing pendek pelan tapi pasti. Tidak perlu langsung ngotot karena dampaknya fisik akan cepat terkuras," ungkap pria yang mengantarkan Persik Kediri lolos ke kasta tertinggi di musim 2013 itu.

Lanjutkan Membaca ↓