Dijuluki Neymar, Striker Arema Ini Ternyata Punya Idola Lain

Oleh Iwan Setiawan pada 26 Feb 2020, 05:45 WIB
Diperbarui 26 Feb 2020, 05:45 WIB
Nurdiansyah dan Kushedya Hari Yudo

Bola.com, Malang - Striker Arema FC, Kushedya Hari Yudo melekat dengan julukan Neymar ketika masih bermain untuk PSS Sleman musim lalu. Meski sudah pindah ke Arema, Yudo masih mendapat julukan tersebut.

Ketika ditelusuri terkait awal mula julukan itu, ternyata Yudo tak begitu paham.

“Julukan itu muncul waktu saya main untuk PSS. Suporter yang tiba-tiba memberinya. Mungkin karena gaya rambut,” katanya.

Yudo memang konsisten mewarnai rambutnya dengan model blonde. Selain itu, skill olah bola dan karakter meledak-ledak juga jadi alasan lain dia dijuluki Naymar.

Saat ditanya pemain yang jadi idola sekaligus yang menginspirasinya, dia justru menyebut pemain lain, yakni legenda Timnas Prancis dan Arsenal, Thiery Henry.

“Dulu saya sering melihat Henry main. Saya juga menjagokan Prancis. Tapi sekarang memang suka dengan Brasil, tapi tetap mengidolakan Henry,” jelas pemain yang mewarisi nomor punggung Sylvano Comvalius di Arema ini.

Cara main Henry yang mengandalkan teknik dan kecepatan berlari selalu menginspirasi Yudo di lapangan. Ia masih mengingat hal itu sampai sekarang.

2 dari 3 halaman

Aliyudin

Sebelum Pensiun, Aliyudin Diajak Bepe Balik ke Persija
Aliyudin bakal mengabdi di klub kota kelahirannya, Bogor.

Sementara, untuk idola Yudo di Indonesia, dia menyebut pemain yang juga sudah pensiun, yakni mantan striker Persija Jakarta dan Pelita Krakatau Steel, Aliyudin.

“Dia pemain kecil tapi cepat dan pintar,” kata pemain jebolan Akademi Arema ini.

Dua pemain itu yang sampai saat ini menginspirasinya untuk jadi pesepak bola profesional. 

3 dari 3 halaman

Video

Lanjutkan Membaca ↓