Piala Dunia U-20 1979, Ketika Diego Maradona Bertemu Maradona Timnas Indonesia

Oleh Gregah Nurikhsani pada 21 Mei 2020, 07:00 WIB
Diperbarui 21 Mei 2020, 11:37 WIB
Timnas Indonesia - Piala Dunia U-20 1979
Timnas Indonesia - Piala Dunia U-20 1979 (Bola.com/Adreanus Titus)

Bola.com, Jakarta - Tak banyak yang mengetahui bahwa Timnas Indonesia pernah ikut serta di Piala Dunia U-20 1979. Pada saat itu, Diego Armando Maradona mulai dikenal oleh publik sepak bola dunia berkat keterampilannya mengolah si kulit bundar.

Piala Dunia U-20 1979 dihelat di Tokyo, Jepang, Indonesia mendapat satu tempat di ajang Piala Dunia U-20 lewat jalur politis karena Irak dan Korea Selatan memilih mengundurkan diri.

Seharusnya, dua negara Asia, yakni Korea Utara (juara Piala Asia Junor 1978) dan Irak (runner-up) yang berhak tampil. Namun, keduanya menolak tampil karena alasan politis, dan Indonesia mendapat durian runtuh, yaitu berjumpa calon bintang sepak bola dunia.

Hasil undian menempatkan Indonesia pada posisi sulit. Legenda sepak bola Indonesia, Bambang Nurdiansyah dan kawan-kawan tergabung dalam Grub B bersama Argentina, Polandia, dan Yugoslavia.

Bisa ditebak, Indonesia tidak mampu berbicara banyak meladeni perlawanan lawan-lawannya, termasuk ketika menghadapi Timnas Argentina. Anak asuh Sutjipto Suntoro tumbang 0-5 dari Diego Maradona cs.

Akan tetapi, ada momen tak terlupakan yang terjadi pada laga tersebut, yakni perjumpaan Zulkarnain Lubis, striker mungil Indonesia yang dijuluki Diego Maradona dari Asia dengan Maradona asli. Ada pun julukan tersebut disematkan padanya saat bersinar bersama tim Galatama, Krama Yudha Tiga Berlian.

 

2 dari 5 halaman

Hancur Lebur di Babak Penyisihan

Lionel Messi dan Pengguna Nomor Punggung 10 di Barcelona
Diego Maradona - Maradona pernah membela Barcelona selama dua tahun. Legenda Argentina ini dipercaya menggunakan nomor punggung 10 pada tahun 1982-1984. (AFP/Joel Robine)

Bukan hal yang mudah bagi Timnas Indonesia meladeni Argentina, Polandia, dan Yogoslavia. Tim Tango berhasil memporakporandakan pertahanan Indonesia.

Diego Maradona dua kali merobek gawang Garuda Muda. Sementara Ramon Diaz berhasil menyarangkan tiga gol fantastisnya.

Indonesia takluk 0-5 dari Argentina dalam laga itu. Hasil itu mengawali rentetan hasil buruk Indonesia pada pengisihan grup Piala Dunia U-20 1979.

Selepas kalah dari Argentina, Indonesia dipecundangi Polandia dengan enam gol tanpa balas di laga kedua. Kemudian kalah 0-5 dari Yugoslavia pada pertandingan terakhir Grup B.

Indonesia tersingkir di penyisihan grup Piala Dunia U-20 1979 setelah kebobolan 16 gol tanpa balas.

 

3 dari 5 halaman

Zulkarnain Lubis Vs Diego Maradona

Zulkarnain Lubis dan Diego Maradona
Zulkarnain Lubis dan Diego Maradona. (Bola.com/Dody Iryawan)

Banyak pemain papan atas kini yang meroket ketika tampil di Piala Dunia U-20. Maradona hanyalah satu dari lusinan pemain yang kemudian matang usai 'dilepas' ke rumput hijau Eropa.

Terbukti, tujuh tahun pasca Piala Dunia U-20 di Tokyo, Maradona terus bersinar bersama Argentina. Tim Tango dibawanya keluar sebagai juara Piala Dunia 1986, di mana insiden gol tangan Tuhan terjadi.

Zulkarnain, di sisi lain, juga memiliki skill sepak bola yang tak kalah apik saat itu. Terlebih, ia juga dinilai mirip dengan Maradona; cebol, lincah, dan berambut kribo.

Saat Zulkarnain bersua 'kembarannya', Maradona, ia tak menampik anggapan bahwa ia mirip dengan sang maestro dari Argentina itu. Ia juga sesumbar dirinya bakal lebih terkenal andai lolos ke Piala Dunia 1986.

"Katanya gaya bermain kami mirip. Ditambah lagi rambut saya kribo sama dengan Maradona. Jika Timnas Indonesia lolos ke Piala Dunia 1986, mungkin saya lebih tenar dibanding dia," ujar almarhum Zulkarnain setengah berkelakar dalam sebuah wawancara santai dengan Bola.com beberapa tahun silam di Yogyakarta.

"Kami juga beda nasib. Maradona kaya raya usai masa jaya, sementara saya sempat hidup susah," timpalnya.

4 dari 5 halaman

Skuat Timnas Indonesia di Piala Dunia U-20 1979

Zulkarnain Lubis
Zulkarnain Lubis (ketiga dari kiri), di era jayanya bersama Timnas Indonesia sempat dijuluki Maradona dari Asia. (Dok. Fokus)

Kiper: Endang Tirtana (Warna Agung), Fachrizal (Perkesa 78)

Belakang: Tommy Herru Latuperissa (PSMS Medan), Eddy Sudarnoto (Jayakarta), Imam Murtanto (Tidar Sakti), Didik Darmadi (Persis Solo), Nus Lengkoan (Indonesia Muda)

Gelandang: Memed Permadi (Jayakarta), Budhi Tanoto (Tunas Jaya), Arief Hidayat (Jayakarta), Subangkit (Jaka Utama), Mundari Karya (Jaka Utama)

Depan: Pepen Rubianto (Buana Putra), Bambang Nurdiansyah (Arseto), Bambang Irianto (Jayakarta), Syamsul Surjono (Indonesia Muda), David Sulaksmono (Jayakarta), Bambang Sunarto (Jaka Utama), Zulkarnain Lubis (Krama Yudha Tiga Berlian)

5 dari 5 halaman

Video

Lanjutkan Membaca ↓
Wawancara Elkan Baggott