COVID-19 Masih Gerogoti Asia Tenggara, Piala AFF 2020 Terancam Batal Digelar Tahun Ini

Oleh Muhammad Adiyaksa pada 27 Jul 2020, 17:45 WIB
Diperbarui 27 Jul 2020, 21:27 WIB
Selebrasi Pemain Timnas Indonesia saat Hansamu Yama Cetak Gol Kemenangan
Para pemain Timnas Indonesia merayakan gol yang dicetak Hansamu Yama ke gawang Thailand pada laga final leg pertama Piala AFF 2016 di Stadion Pakansari, Jawa Barat, Rabu (14/12/2016). Indonesia menang 2-1 atas Thailand. (Bola.com/Peksi Cahyo)

Bola.com, Jakarta - Asosiasi Sepak Bola Vietnam (VFF) melalui lamannya mengabarkan bahwa Piala AFF 2020 terancam mengalami perubahan jadwal hingga batal digelar pada tahun ini. Gara-garanya karena pandemi COVID-19 masih menggerogoti wilayah Asia Tenggara (ASEAN).

Presiden AFF, Khiev Sameth melalui Komite Manajemen Darurat AFF baru saja mengadakan rapat virtual dengan sejumlah pihak terkait untuk membahas nasib Piala AFF 2020 pada Senin (27/7/2020).

Pada pertemuan tersebut, Komite Manajemen Darurat AFF meminta perkembangan situasi wabah virus corona di negara-negara ASEAN. Pandemi ini diyakini masih akan terus berkembang hingga akhir tahun nanti. Sehingga, Piala AFF 2020 yang rencananya akan digelar pada tahun ini, kemungkinan akan mengalami perubahan jadwal.

Berdasarkan situasi teraktual COVID-19 di kawasan ASEAN, para anggota Dewan AFF mendiskusikan dan mengusulkan untuk menunda Piala AFF 2020 hingga tahun depan.

Namun, Wakil Presiden AFF, Tranc Quoc Tan berpendapat, Piala AFF 2020 akan sulit digelar pada 2021 karena berbarengan dengan perhelatan besar. Ada Olimpiade Tokyo, Piala Eropa, dan sejumlah turnamen lain.

Sehingga, perlu dipikirkan secara matang-matang sebelum memutuskan jadwal baru Piala AFF 2020.

2 dari 5 halaman

Pertemuan Lanjutan

Beragam Selebrasi Timnas Indonesia usai Lolos ke Final Piala AFF 2016
Para pemain Timnas Indonesia merayakan gol yang dicetak Stefano Lilipaly ke gawang Vietnam pada laga Piala AFF 2016 di Stadion My Dinh, Hanoi, Kamis (7/12/2016). Indonesia menang agregat 4-3 atas Vietnam. (Bola.com/Peksi Cahyo)

Pertemuan virtual AFF untuk membicarakan nasib Piala AFF tidak akan berhenti. Rencananya, sejumlah pihak akan kembali berdiskusi pada 30 Juli 2020.

"Namun, dengan tekad yang kuat untuk mempertahankan dan menyelenggarakan turnamen paling bergengsi di kawasan ini, kami akan terus berdiskusi untuk menemukan solusi yang paling optimal," kata Tran Quoc Tuan dinukil dari laman VFF.

Vietnam menjadi negara ASEAN yang lebih dulu memulai kompetisi di tengah wabah virus corona, namum kembali menghentikan V.League 1 per Minggu (26/7/2020) akibat penambahan dua kasus COVID-19 di Kota Da Nang. Sebelumnya, strata teratas liga di Negeri Paman Ho itu telah dilanjutkan pada Mei 2020.

3 dari 5 halaman

Sebaran COVID-19 di Asia Tenggara

Gambar ilustrasi ini dengan izin dari National Institutes of Health pada 27 Februari 2020. Menunjukkan mikroskopis elektron transmisi SARS-CoV-2 juga dikenal sebagai 2019-nCoV, virus yang menyebabkan Corona COVID-19. (AFP/National Institutes of Health).
Gambar ilustrasi ini dengan izin dari National Institutes of Health pada 27 Februari 2020. Menunjukkan mikroskopis elektron transmisi SARS-CoV-2 juga dikenal sebagai 2019-nCoV, virus yang menyebabkan Corona COVID-19. (AFP/National Institutes of Health).

Kawasan Asia Tenggara masih belum steril dari pertumbuhan kasus COVID-19. Indonesia misalnya, per Senin (27/7/2020), angkanya mencapai 103 ribu kejadian.

Kompetisi di Indonesia juga masih vakum dengan PSSI baru akan kembali menggulirkan Shopee Liga 1 dan Liga 2 pada Oktober 2020. Namun, sejumlah tim justru menolak rencana tersebut.

Thailand, hampir setiap harinya kasus COVID-19 terus bertambah. Per 27 Juli 2020, Negeri Gajah Putih mencatatkan temuan empat kasus baru sehingga jumlahnya menjadi 3.295 kejadian virus corona.

Singapura bahkan lebih parah. Sebanyak 469 kasus ditemukan di Negeri Singa pada 27 Juli 2020. Total, 50.838 warga Singapura terjangkit COVID-19.

Vietnam, seperti yang dijelaskan pada halaman sebelumnya, juga menemukan kasus baru COVID-19. Pada 26 Juli 2020, bertambah tiga orang yang terjangkit virus corona.

Kementerian Kesehatan Vietnam, seperti dinukil dari ASEAN Briefing, mengonfirmasi bahwa jumlah kasus COVID-19 di negaranya per 27 Juli 2020 mencapai 420 kejadian.

4 dari 5 halaman

Format Home Tournament Rasanya Mustahil

Timnas Indonesia Vs Timor Leste
Bek Timnas Indonesia, Fachruddin Aryanto, merayakan kemenangan atas Timor Leste pada laga Piala AFF 2018 di SUGBK, Jakarta, Selasa (13/11). Indonesia menang 3-1 atas Timor Leste. (Bola.com/M. Iqbal Ichsan)

Piala AFF 2020 rencananya akan menganut format kandang dan tandang selama turnamen, mulai dari babak penyisihan hingga final. Akan ada sepuluh negara yang dibagi dalam dua grup.

Setiap tim nantinya akan menjalani empat pertandingan, dengan rincian dua partai kandang dan dua pertandingan tandang di babak penyisihan. 

Namun, format tersebut sempat diusulkan berubah akibat pandemi COVID-19 lantaran sejumlah negara belum tentu bersedia atau mendapatkan izin untuk menggelar pertandingan.

Vietnam pernah dikabarkan mengajukan diri untuk menjadi tuan rumah Piala AFF 2020 dengan sistem home tournament. Namun, rencana tersebut menjadi berantakan karena temuan kasus baru COVID-19 di Negeri Paman Ho, ditambah opsi mengenai pembatalan turnamen dwitahunan ini.

5 dari 5 halaman

Video

Lanjutkan Membaca ↓