Prihatin dengan Kondisi Pemain, APPI Desak PSSI Segera Menentukan Nasib Kompetisi

Oleh Zulfirdaus Harahap pada 06 Jan 2021, 15:30 WIB
Diperbarui 06 Jan 2021, 15:30 WIB
Bhayangkara vs Persija
Pemain Persija Jakarta merayakan gol yang dicetak Evan Dimas ke gawang Bhayangkara FC pada laga pekan ketiga Shopee Liga 1 2020, Sabtu (14/3/2020). Persija bermain imbang 2-2 atas Bhayangkara. (Bola.com/Yoppy Renato)

Bola.com, Jakarta - Asosiasi Pesepakbola Profesional Indonesia (APPI) mendesak PSSI segera menentukan nasib Shopee Liga 1 dan Liga 2. Langkah itu dilakukan agar pemain bisa mendapatkan kepastian terkait kontrak dan masa depan.

Mayoritas kontrak pemain di klub Indonesia berakhir pada pengujung Desember 2020. Klub-klub enggan memberikan kontrak baru sampai adanya kepastian terkait nasib Shopee Liga 1 dan Liga 2.

Hal itu dilakukan karena klub berharap kejelasan kompetisi berlanjut atau dihentikan. Wajar bila sampai saat ini banyak pemain yang nasibnya belum diketahui karena kontraknya sudah berakhir.

Situasi ini tentu saja melanggar aturan dalam Regulasi FIFA (Bosman Rulling) tentang asas kebebasan berkontrak untuk melakukan perpindahan atau transfer. Presiden APPI, Firman Utina, mendesak PSSI untuk segera mengambil keputusan terkait kompetisi.

"Kami telah mengirimkan surat kepada PSSI agar mereka segera memutuskan status keberlanjutan kompetisi. Apakah tetap lanjut untuk musim 2020 atau dihentikan dan dimulai musim kompetisi yang baru," kata Firman Utina.

PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (LIB) memang sudah mengonfirmasi akan melanjutkan Shopee Liga 1 dan Liga 2 pada awal Februari 2021. Namun, hal itu bakal dipastikan dalam rapat dengan Anggota Komite Eksekutif (EXCO) yang rencananya digelar pada pertengahan Januari 2021.

2 dari 3 halaman

Membebani Pemain

Bali United Vs Tira Persikabo
Pemain Bali United merayakan gol yang dicetak Stefano Lilipaly ke gawang Tira Persikabo pada laga Shopee Liga 1 di Stadion Patriot Pakansari, Bogor, Kamis (15/8). Bali menang 2-1 atas Tira Persikabo. (Bola.com/Yoppy Renato)

Sementara itu, General Manajer APPI, Ponaryo Astaman, mengaku pihaknya juga menyoroti situasi pemain yang timnya dibubarkan karena ketidakpastian nasib Shopee Liga 1. Ponaryo Astaman menerima laporan adanya isu pemain tidak boleh pindah ke klub yang berada dalam satu divisi.

Hal ini tentu saja bertentangan dengan Peraturan tentang Status dan Transfer Pemain (RTSP) FIFA. Ponaryo berharap PSSI bisa membantu mencarikan jalan keluar untuk masalah tersebut.

"Beberapa poin yang kami sampaikan ialah mengenai laporan beberapa pemain yang kontraknya diputus dan timnya dibubarkan. Kemudian juga konfirmasi tentang isu regulasi yang mengatakan pemain tidak dapat pindah ke klub lain pada lanjutan liga nanti. Jelas hal ini melanggar aturan dalam RTSP FIFA," tegas Ponaryo.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓
Highlights Kemenangan Timnas Indonesia atas Bali United 3-1, Sebuah Assist Cantik Tercipta