Paul Pogba Dihina Warganet, Twitter Sambangi Manchester United

Oleh Rizki Hidayat pada 21 Agu 2019, 23:00 WIB
Gelandang Manchester United (MU), Paul Pogba (PAUL ELLIS / AFP)

Bola.com, Manchester - Gelandang Manchester United, Paul Pogba, menjadi korban rasial di Twitter setelah timnya bermain 1-1 kontra Wolverhampton Wanderers. Agar kejadian serupa tak terulang, perwakilan Twitter akan menemui MU.

Melakoni laga pekan kedua Premier League di Molineux Stadium, Senin (19/8/2019), gelandang Timnas Prancis itu memiliki kesempatan mencetak gol, sekaligus membawa The Red Devils meraih kemenangan lewat titik putih.

Akan tetapi, eksekusi penalti Paul Pogba pada menit ke-68 gagal berbuah gol. Bola hasil tendangan 12 pas Pogba mampu digagalkan kiper Wolverhampton, Rui Patricio. Hingga akhir laga, skor 1-1 tetap tidak berubah.

Selepas pertandingan, Paul Pogba dihujani berbagai kritikan dan hinaan di media sosial, khususnya Twitter. Bahkan, tak sedikit ejekan yang diterima pemain berusia 26 tahun tersebut bernada rasial.

Manchester United akan mengambil sikap tegas terkait situasi tersebut. Bahkan, MU akan melakukan investigasi agar bisa mengidentifikasi oknum suporter yang melakukan hinaaan tersebut.

"Semua bagian dari Manchester United merasa terhina dengan ejekan rasialis yang ditujukan kepada Paul Pogba. Kami benar-benar mengutuk hal tersebut," tulis pernyataan resmi klub.

"Mereka yang mengaku suporter Manchester United, namun memiliki pemikiran seperti itu, tidak memiliki tempat di klub ini. Mereka tidak mewakili visi dan semangat dari klub ini."

"Satu hal yang membuat kami cukup gembira adalah masih banyak suporter yang ikut mengutuk ejekan tersebut."

"Manchester United tidak memiliki toleransi terhadap apa pun bentuk rasialisme atau diskriminasi. Kami memiliki kampanye untuk membuang rasialisme dari sepak bola," tulis pernyataan tersebut.

2 of 3

Reaksi Twitter

FOTO: Paul Pogba Gagal Penalti, MU Ditahan Imbang Wolves
Gelandang Manchester United, Paul Pogba, gagal melakukan eksekusi penalti saat melawan Wolverhampton pada laga Premier League di Stadion Molineux, Wolverhampton, Senin (19/8). Kedua klub bermain imbang 1-1. (AFP/Paul Ellis)

Twitter yang menjadi platform ejekan bernada rasial kepada Paul Pogba akan melakukan pertemuan dengan Manchester United. Twitter bakal melakukan pembenahan untuk melindungi para penggunanya.

"Dalam beberapa pekan ke depan, perwakilan Twitter akan bertemu dengan Manchester United, Kick It Out (organisasi anti rasialisme di sepak bola), dan pemangku kepentingan di masyarakat yang tertarik mendengar tentang pekerjaan proaktif yang dilakukan Twitter, untuk mengatasi penyalahgunaan rasialisme secara online kepada pesepak bola tertentu di Inggris," ujar seorang juru bicara Twitter kepada Sky Sports News.

"Kami selalu menjaga dialog yang terbuka dan sehat dengan mitra kami di ruang ini, tetapi kami tahu perlu berbuat lebih banyak untuk melindungi pengguna kami. Perilaku rasialisme tidak memiliki tempat di platform kami dan kami sangat mengutuknya."

"Untuk tujuan ini, kami berharap dapat bekerja lebih dekat dengan mitra kami demi mengembangkan solusi bersama. Sementara itu, untuk bagian Twitter, kami akan terus memantau percakapan secara proaktif, dan mengambil tindakan penegakan agresif ketika konten melanggar aturan kami."

3 of 3

Menimpa Tammy Abraham

Kekecewaan Pemain Chelsea Gagal Juara Piala Super Eropa
Penyerang Chelsea, Tammy Abraham tertenduk lesu usai gagal mengeksekusi tendangan penalti saat melawan Liverpool pada pertandingan Piala Super Eropa 2019 di Besiktas Park, di Istanbul (15/8/2019). Chelsea kalah lewat adu penalti atas Liverpool 5-4 (2-2). (AP Photo/Emrah Gurel)

Kejadian serupa juga dialami penyerang Chelsea, Tammy Abraham. Pemain asal Inggris itu menjadi korban ejekan bernada rasial setelah gagal mengeksekusi penalti, saat The Blues kalah dari Liverpool pada laga Piala Super Eropa 2019, di Vodafone Park, Istanbul, 14 Agustus lalu.

Kick It Out menyebut tindakan tersebut sebagai hal yang menjijikkan. Sementara itu, Chelsea mengutuk tindakan rasialisme yang menimpa Tammy Abraham dan berjanji akan mengambil tindakan tegas.

Sumber: Sky Sports

Lanjutkan Membaca ↓