David De Gea, Kiper Terbaik Dunia yang Sekarang Kelas Medioker di Manchester United

Oleh Jonathan Pandapotan Purba pada 15 Sep 2019, 10:15 WIB
Diperbarui 17 Sep 2019, 13:44 WIB
Manchester United Vs Manchester City

Jakarta - "Banyak gol datang gara-gara kesalahan langsung dari David De Gea. Konsistensi bukanlah kata yang akan saya kaitkan dengan De Gea dalam enam bulan terakhir," begitulah kritikan pedas mantan kiper Chelsea, Mark Schwarzer, kepada David de Gea.

David De Gea dalam posisi terjepit. Performa jebloknya datang di waktu yang salah. Kini kariernya tak jelas dan ia bisa berpisah dengan Manchester United.

(AFP/Paul Ellis)

Sejak bergabung dengan Man United pada 2011, De Gea sebenarnya menunjukkan perkembangan yang signifikan. Performanya menuai banyak pujian lantaran kerap melakukan penyelamatan ajaib. Ini membuatnya menyandang predikat sebagai kiper terbaik.

Setelah Sir Alex Ferguson pensiun pada 2013, performa United meredup. Tapi tidak dengan De Gea. Kiper yang sekarang berusia 28 tahun itu tampil konsisten hingga Setan Merah mati-matian mempertahankannya.

Akan tetapi, dalam enam bulan terakhir, ada sesuatu yang terjadi dengan De Gea. Ia tak lagi gesit, cekatan, dan malah kerap membuat blunder yang merugikan Setan Merah.

Masalah kontrak sang kiper yang habis musim ini juga memperburuk situasi. Manchester United sudah menawarkan perpanjangan, namun De Gea mengajukan banyak tuntutan.

Ia bahkan meminta gaji 365 ribu pound sterling (sekitar Rp 6,2 miliar) per pekan, dengan durasi kontrak lima tahun. Nilai itu akan menjadikan De Gea sebagai pemain dengan gaji tertinggi di Liga Inggris.

Pantaskah nilai sebesar itu untuk kiper yang sekarang cuma medioker?

(AFP/Lluis Gene)

“MU harus mengambil keputusan di beberapa titik tentang apakah nilai De Gea sama dengan gaji yang dia minta. Ada spekulasi tentang dia dan kemudian ada fakta bahwa dia mungkin masih memilih untuk pergi,” kata Schwarzer di Soccerway.

“Pada akhirnya ada titik di mana sejarah Anda dan penampilan masa lalu Anda hanya membuat Anda sejauh ini. Ini tentang sekarang. Jika Anda melihat enam bulan terakhirnya, performanya belum mendekati apa yang telah dia lakukan di masa lalu.”

“Jika Anda menjabarkannya, banyak gol datang dari kesalahan langsung dari De Gea. Mungkin lebih dari seluruh periode enam atau tujuh tahun sebelumnya. Bisakah dia mencapai level seperti sebelumnya? Konsistensi bukanlah kata yang akan saya kaitkan dengannya selama enam bulan terakhir,” Schwarzer menambahkan.

 

2 dari 2 halaman

Bukan Lagi Kiper Sakti

(AP/Rui Vieira)

Legenda MU, Edwin van der Sar, menilai De Gea kini bukan lagi kiper sakti di Old Trafford. Ia bahkan percaya banyak kiper di Liga Inggris yang bisa menggantikan posisi De Gea di Old Trafford.

"Kiper lain juga bisa mengisi kekosongan itu. Ada beberapa kiper Liga Premier yang bermain di klub lain dan bisa mengisi posisi itu. Saya berumur 34 tahun ketika saya pergi ke Manchester United, jadi ada banyak peluang di sana," kata Van der Sar.

“Keputusan harus dibuat pada titik tertentu. Masalah kontrak ini sudah terlalu lama, jadi ini soal 'Ya' atau 'Tidak', tapi saya bukan Direktur Man United," Van der Sar menambahkan.

 

Sumber asli: Soccerway

Disadur dari: Liputan6.com (Jonathan Pandapotan/Thomas, Published 13/09/2019)

 

Lanjutkan Membaca ↓
5 Pelatih Premier League Musim Ini yang Sukses Saat Menjadi Pemain