Bek Muda Chelsea Ternyata Pernah Mematahkan Hidung Diego Costa

Oleh Hanif Sri Yulianto pada 08 Okt 2019, 18:10 WIB
Alvaro Morata, Chelsea, Premier League

Bola.com, Jakarta - Bek muda Chelsea, Fikayo Tomori mengenang cerita unik dengan mantan rekan setimnya yang kini memperkuat Atletico Madrid, Diego Costa. Saat berusia 18 tahun, ia mematahkan hidung pemain berpaspor Spanyol yang terkenal mudah naik darah itu.

Momen itu terjadi saat sesi latihan The Blues di Cobham. Fikayo Tomory kemudian mendapat banyak pesan dari rekan setimnya setelah kejadian itu. Ia akhirnya merasa lega Costa tidak membalas dendam.

"Saya masih di sekolah dan saya tidak tahu telah mematahkan hidungnya di sesi latihan itu. Itu adalah sebuah kecelakaan," kata Tomory dikutip Metro, Selasa (8/10/2019).

"Kami berdua melalukan duel udara, saya harus membuang bola ke belakang dan dia mencoba mencetak gol. Dia menuju bagian belakang kepala saya dan hidungnya patah."

"Saya tidak tahu hidungnya patah. Saya baru tahu hari berikutnya ketika semuanya sudah ramai dimuat di koran," imbuh Tomori, yang saat ini berusia 21 tahun. 

Fikoyo Tomori akan memulai laga debut untuk Timnas Inggris setelah menerima panggilan dari Gareth Southgate. Bek tengah juga memenuhi syarat untuk memperkuat Kanada lewat garis keturunan.

2 of 2

Cetak Gol Debut di Premier League dengan Spektakuler

Hadapi Liverpool di Piala Super Eropa, Pemain Chelsea Semangat Berlatih
Gelandang, Mateo Kovacic (kiri) mengontrol bola dari kawalan bek Fikayo Tomori sesi latihan di stadion Besiktas Park di Istanbul, Turki (13/8/2019). Chelsea akan bertanding melawan Liverpool dalam pertandingan Piala Super Eropa 2019. (AFP Photo/Ozan Koze)

Fikayo Tomori telah mencatatkan satu gol di Premier League musim 2019-2020. Ia mencetak gol dengan cara spektakuler.

Tomory melesakkan gol lewat tendangan keras dari jarak jauh. Tendangan itu meluncur mulus ke gawang Wolverhampton Wanderers yang dikawal Rui Patricio.

Kini, Tomory menjadi penghuni skuat utama Chelsea. The Blues menerapkan kebijakan ini karena larangan menambah pemain selama dua jendela transfer.

Lanjutkan Membaca ↓
Sportylife