4 Alasan Mengapa Christian Eriksen Ingin Pergi dari Tottenham Hotspur

Oleh Achmad Yani Yustiawan pada 29 Nov 2019, 10:30 WIB
Diperbarui 29 Nov 2019, 10:30 WIB
Gol Tunggal Eriksen Bawa Tottenham Hotspur Kalahkan Inter Milan
Selebrasi Christian Eriksen usai mencetak gol ke gawang Samir Handanovic di menit ke-80 pada laga lanjutan Liga Champions yang berlangsung di stadion Wembley, Inggris, Kamis (29/11). Tottenham Hotspur menang 1-0 atas Inter Milan (AFP/Ben Stansall)

Jakarta - Status masa depan Christian Eriksen di Tottenham Hotspur kembali mencuat setelah Jose Mourinho mengambil alih klub. Gelandang Tottenham disebut-sebut akan meninggalkan tim Liga Inggristersebut.

Media Denmark melaporkan kedatangan manajer baru membuat Eriksen semakin cepat akan keluar Tottenham Hotspur. Bersamaan dengan itu, ada juga klaim seputar transfer potensial, dengan klub-klub seperti Real Madrid, Bayern Muenchen, Juventus dan Inter Milan.

Dan, sekarang surat kabar Spanyol AS telah membuat daftar lima alasan mengapa pemain itu dapat meninggalkan Tottenham. Mereka juga mengklaim minat dari Real Madrid, Bayern Mueichen dan Juventus.

Pertama, ia mengklaim proyek Tottenham telah 'menyentuh langit-langit' dan para pemain tidak terlalu sulit untuk berdebat menentang pendirian itu. Ada banyak pendapat berbedatentang Spurs yang menunjuk Mourinho, tetapi tidak ada keraguan tentang ambisi klub untuk memenangkan trofi.

2 dari 3 halaman

Tak Tertarik Lagi

Manchester United Tumbangkan Tottenham Hotspur
Paul Pogba berduel dengan Christian Eriksen pada laga lanjutan Premier League yang berlangsung di stadion Wembley, Inggris, Minggu (13/1). Man United menang atas Tottenham Hotspur 1-0. (AFP/Adrian Dennis)

Alasan kedua adalah minat Madrid, Bayern dan Juve. Diklaim bahwa Zinedine telah menjelaskan kepada mereka yang bertanggung jawab di Bernabeu bahwa dia menginginkan Eriksen di timnya. Dan, presiden klub Florentino Perez melihatnya sebagai peluang pasar.

Namun, ketika Zidane kembali ke Real Madrid, AS sendiri melaporkan hampir tidak ada rencana perekrutan Eriksen. Zidane mungkin telah berubah pikiran.

3 dari 3 halaman

Lompatan

West Ham Vs Tottenham
Pelatih Tottenham, Jose Mourinho, memberikan instruksi kepada Christian Eriksen saat melawan West Ham pada laga Premier League di Stadion London, London, Sabtu (23/11). West Ham kalah 2-3 dari Tottenham. (AFP/Adrian Dennis)

Alasan ketiga, pemain berusia 27 tahun itu, "ingin melakukan lompatan". Dia merasa saat ini adalah 'waktu yang tepat'. Penggemar Tottenham pun tidak akan berdebat jika dia bisamenawarkan kembali ke Barcelona atau Madrid jika mereka berubah serius.

Faktor keempat dalah hubungan pemain internasional Denmark dengan Tottenham telah 'terkikis'. Bahkan diklaim bahwa ia yakin untuk menunggu hingga musim panas untuk pindah,sehingga Spurs kehilangan biaya transfer.

 

Sumber: AS, Marca

Disadur dari: Liputan6.com (Achmad Yani/Marco Tampubolon, Published 28/11/2019)

Lanjutkan Membaca ↓
Tips FPL: 5 Bek Murah dengan Poin Tinggi Hingga Pekan 9