3 Sektor Manchester City yang Diprediksi Serius Terdampak Larangan Bermain

Oleh Hesti Puji Lestari pada 15 Feb 2020, 19:30 WIB
Diperbarui 15 Feb 2020, 19:30 WIB
Kalahkan Manchester City di Etihad, MU Gagal ke Final Piala Liga Inggris

Bola.com, Manchester - UEFA telah menjatuhkan hukuman berat kepada Manchester City. Klub yang bermarkas di Etihad Stadion itu dilarang pentas di Liga Champions untuk dua musim, yakni 2020-2021 dan 2021-2022.

Hukuman yang dijatuhkan federasi sepak bola dunia itu bukan tanpa alasan. Manchester City disebut melanggar financial fair play (FFP) yang telah menjadi aturan UEFA sejak 2011.

Manchester City dinyatakan bersalah oleh Badan Kontrol Keuangan Klub (CFCB) UEFA karena menggelembungkan pendapatan sponsor ketika mengajukan pengajuan untuk proses kepatuhan FFP.

Hukuman tersebut tentu membuat pihak manajemen Manchester City kalang kabut. Beberapa sektor dinilai tak akan seimbang lagi. Nasib pemain dan manajer tim mulai dipertanyakan.

Maklum, tak ada manajer dan pemain yang akan betah dengan sanksi berat tersebut. Dua tahun bukan waktu yang sebentar untuk sebuah hukuman.

Melansir dari BBC, Sabtu (15/2/2020), ada tiga aspek Manchester City diyakini bakal tidak seimbang setelah UEFA menjatuhi hukuman berat itu. Apa saja aspek tersebut, berikut Bola.com telah merangkumnya dari laporan BBC.

2 dari 4 halaman

1. Pep Guardiola

Manchester City Juara Piala FA 2018/2019
Manajer Manchester City Pep Guardiola berpose dengan trofi Piala FA 2018/2019 di Stadion Wembley, London, Inggris, Sabtu (18/5/2019). The Citizens menjuarai Piala FA 2018/2019 usai mengalahkan Watford dengan skor 6-0. (AP Photo/Tim Ireland)

Semenjak UEFA menetapkan hukuman fans mulai bertanya-tanya tentang Pep Guardiola. Apakah pelatih asal Spanyol itu akan tinggal atau pergi?

Namun, tampaknya jawaban dari pertanyaan itu telah dijawab jauh sebelum Manchester City dihukum UEFA. Pep Guardiola sudah lama berniat ingin pergi.

Rumor yang mencuat belakangan ini menyebut Pep Guardiola akan meninggalkan Etihad pada akhir musim nanti. Apalagi, sejumlah klub elite Eropa telah melirik mantan pelatih Barcelona itu.

3 dari 4 halaman

2. Pemain

Manchester City Ditahan Imbang Shakhtar Donetsk di Etihad
Gelandang Manchester City, Ilkay Gundogan (tengah) berselebrasi dengan rekan-rekannya usai mencetak gol ke gawang Shakhtar Donetsk pada pertandingan Grup C Liga Champions di Stadion Etihad, Inggris (26/11/2019). Manchester City bermain imbang 1-1 atas Shakhtar Donetsk. (AP Photo/Dave Thompson)

BBC juga menyoroti tentang nasib pemain Manchester City setelah hukuman tersebut. Menurut laporan, beberapa pemain diprediksi bakal hengkang dari Etihad.

Mereka adalah Rodri, Kevin De Bruyne, Raheem Sterling, Riyad Mahrez, Bernardo Silva, Nicolas Otamendi, Leroy Sane, atau Sergio Aguero. Beberapa di antaranya diprediksi hengkang dengan alasan yang sama.

Tentu saja mereka tak ingin membuang-buang waktu selama dua tahun untuk sesuatu hal yang tidak pasti. Apalagi bagi pemain muda, jalannya masih panjang untuk menuju puncak teratas kesuksesannya.

4 dari 4 halaman

3. Harga Diri dan Akhir Era Manchester City?

Manchester City Ditahan Crystal Palace 2-2
Ekspresi pemain Manchester City Sergio Aguero (kiri) dan Gabriel Jesus setelah rekan mereka Fernandinho mencetak gol bunuh diri saat menghadapi Crystal Palace pada pertandingan Liga Inggris di Etihad Stadium, Manchester, Inggris, Sabtu (18/1/2020). Laga berakhir 2-2. (AP Photo/Rui Vieira)

Untuk yang satu ini, BBC memandang dengan cara yang lebih utopis. Media asal Inggris itu tidak menyebut sanksi berat UEFA adalah akhir era Manchester City.

BBC menilai era suatu klub bakal silih berganti dalam sepak bola. Kepergian Pep Guardiola nantinya bukan tanda berakhirnya masa kejayaan Manchester City.

Mereka masih berpotensi membangun kembali skuatnya dengan lebh baik. Namun, tetap saja reputasi kampiun Premier League musim 2018/2019 itu akan tercoreng karena hal ini.

Lanjutkan Membaca ↓
From Tokyo to New York, Cerita Dua Pegiat Lari Indonesia di Seri Maraton Dunia