4 Alasan Cecs Fabregas Tinggalkan Arsenal 9 Tahun Silam

Oleh Hanif Sri Yulianto pada 26 Mar 2020, 16:50 WIB
Diperbarui 26 Mar 2020, 16:50 WIB
Cesc Fabregas

Bola.com, Jakarta - Kiprah Cesc Fabregas di dunia sepak bola tak bisa dilepaskan dari Arsenal. Pemain jebolan akademi La Masia itu mengawali karier profesional di London Utara pada usia 15 tahun.

Debut Cesc Fabregas terjadi saat melawan Rotherham United dan mencetak gol debut saat melawan Wolverhampton Wanderers. Kedua pertandingan tersebut terjadi di Piala Liga 2003-2004.

Meski Arsenal meraih gelar Premier League 2003-2004, pemain berpaspor Spanyol tak mendapatkan medali karena tidak pernah diturunkan di Liga.

Ia baru mendapat jatah pada Premier League 2004-2005 setelah Patrick Viera cedera.

Sejak saat itulah kiprah Fabregas mulai terlihat. Empat tahun kemudian, ia ditunjuk sebagai kapten tim menggantikan William Gallas.

Dua musim kemudian, Fabregas membuat kejutan dengan pulang kampung ke Barcelona. Ia pergi dengan nominal transfer 35 juta pounds.

Sederet alasan pun mengiringi kepergian Cesc Fabregas dari Emirates Stadium.

Akhirnya, Fabregas buka suara tentang keputusannya hengkang, dalam sebuah wawancara dengan Arseblog baru-baru ini. 

Penasaran pertimbangan apa saja yang membuat Cesc Fabregas meninggalkan Arsenal sembilan tahun lalu? Berikut Bola.com sajikan seperti dilansir dari Sky Sports, Kamis (26/3/2020)

2 dari 5 halaman

1. Terlalu Banyak Tekanan

Cesc Fabregas dan Arsene Wenger
Gelandang Chelsea, Cesc Fabregas, mengaku berhutang budi pada Arsene Wenger dan mengucapkan terima kasih atas kepercayaan yang diberikan ketika masih di Arsenal. (AFP/Leon Neal)

Menjadi kapten Arsenal di usia muda membuat Fabregas tertekan. Ia mengaku sering menagis di rumah setelah kalah dalam pertandingan.

"Saya adalah kapten dan merasakan banyak tekanan pada diri sendiri. Saya harus memimpin tim ini untuk memenangkan pertandingan. Kadang-kadang saya langsung pulang ke rumah saat kalah dan sering menagis," kata Fabregas.

3 dari 5 halaman

2. Kesepian

Cesc Fabregas
Gelandang Chelsea asal Spanyol, Cesc Fabregas. (AFP/Pierre-Philippe Marcou)

Fabregas mengaku kesepian saat berada di Arsenal. Terlebih saat kalah, ia tak bisa mengerti dengan sikap para pemain lain yang justru tertawa.

"Ketika kami kalah, hati saya hancur, namun malah mendengar beberapa pemain tertawa. Mereka malah berpikir tempat mana yang bisa dikunjungi setelah ini. Saya agak kesepian di titik ini," kata Fabregas.

Sikap beberapa pemain inilah yang jadi pemicu utama Fabregas hengkang.

"Melihat beberapa kebiasaan pemain seperti itu membuat saya ingin merasakan hal lain. Jika bukan karena hal itu, saya tak akan pergi dari Arsenal ketika itu," imbuhnya.

4 dari 5 halaman

3. Hanya Robin Van Persie dan Samir Nasri yang Selevel

Cesc Fabregas dan Thierry Henry
Cesc Fabregas dan Thierry Henry ketika masih membela Arsenal

Tanpa bermaksud menyombongkan diri, pada masa-masa itu, Fabregas menyebut hanya ada dua pemain dalam satu tim yang menyamainya dalam urusan mental dan teknik.

Dua pemain itu adalah Robin Van Persie dan Samir Nasri.

5 dari 5 halaman

4. Susah Meraih Trofi Liga Domestik dan Liga Champions

Cesc Fabregas
Gelandang Chelsea, Cesc Fabregas, melakukan selebrasi usai mencetak gol ke gawang Crystal Palace pada laga Premier League di Stadion Stamford Bridge (1/4/2017). Sebelum kembali ke Barcelona, Fabregas bermain untuk Arsenal. (EPA/Facundo Arrizabalaga)

Saat Fabregas membela Arsenal, Klub kerap kesusahan meraih trofi Premier League atau Liga Champions. Tim London Utara sempat masuk final liga Champions 2006.

Sayang, langkah mereka dihentikan Barcelona dengan skor 2-1. Setelah frustrasi tak meraih gelar, Fabregas memilih pulang kampung dan meraih satu trofi La Liga.

Fabregas juga membuat kejuatan saat kembali ke Inggris pada musim panas 2014. Ia justru bergabung dengan rival sekota Arsenal, Chelsea.

Bersama The Blues pemain asal Spanyol ini sukses meraih gelar Premier League yang diidamkan. Ia meraihnya pada musim 2014-2015 dan 2016-2017.

Sumber: Sky Sports

Lanjutkan Membaca ↓