9 Pemain yang Diboyong Manchester United dengan Murah, Lalu Disulap Jadi Bintang

Oleh Yus Mei SawitriCakrayuri Nuralam pada 03 Jul 2020, 08:15 WIB
Diperbarui 03 Jul 2020, 08:15 WIB
ilustrasi logo manchester united
ilustrasi logo manchester united (Liputan6.com/Abdillah)

Jakarta - Kebijakan transfer Manchester United mengalami perubahan besar dalam tujuh tahun terakhir, tepatnya sejak Sir Alex Ferguson pensiun pada 2013. 

Di era Ferguson, Manchester United kerap mengorbitkan pemain-pemain muda dan menyulapnya jadi bintang. Alhasil, Setan Merah tak terlalu suka berfoya-foya di bursa transfer pemain. 

Bukan berarti Manchester United tak pernah membeli pemain dengan harga mahal. Tentu saja pernah, tapi frekuensinya tak terlalu sering. 

Sejak Ferguson pensiun, MU termasuk royal dalam urusan membeli pemain. Apalagi, MU beberapa kali dinobatkan sebagai klub terkaya di Bumi. Kekayaan klub berjulukan Setan Merah itu menembus 1,2 miliar dolar Amerika Serikat pada 2015.

Dengan kekayaan sebanyak itu, Setan Merah tidak ragu menggelontorkan uang sebesar 55 juta euro demi mendatangkan bintang Sporting dan Timnas Portugal, Bruno Fernandes.

Bahkan, Setan Merah mengucurkan 100 juta euro untuk mendapatkan tanda tangan Paul Pogba dari Juventus. Bintang Timnas Prancis itu sempat menjadi pemain termahal di dunia sebelum dipecahkan oleh Neymar.

Menengok ke belakang, siapa saja pemain Manchester United yang dibeli dengan murah meriah, tapi kemudian menjelma jadi bintang? Berikut sembilan di antaranya. 

 

2 dari 10 halaman

1. Edwin van der Sar

Jebolan Ajax Amsterdam
Edwin van der Sar - Mantan kiper Manchester United ini pernah sembilan musim bersama Ajax Amsterdam. Pria asal Belanda itu mencatatkan 226 penampilan dan bergelimang prestasi, termasuk Liga Champions musim 1994/95. (AFP/Filippo Monteforte)

Kiper asal Belanda, Edwin van der Sar, bergabung di Old Trafford Stadium pada Juli 2005. Dia didatangkan dari Fulham dengan mahar sebesar 2 juta pounds  (Rp36 miliar).

Sebenarnya, MU sudah mengincar Van Der Sar sejak 1999. Namun dia lebih memilih bertahan bersama Juventus dan bergabung dengan MU saat usianya sudah berusia 34 tahun.

Meski demikian, pria yang kini berusia 49 tahun tersebut sangat berjasa untuk Setan Merah. Enam musim bersama MU, van der Sar mempersembahkan 4 gelar Liga Premier, 1 piala Liga Champions, dan 1 trofi FIFA Club World Cup.

 

3 dari 10 halaman

2. Cristiano Ronaldo

Cristiano Ronaldo
1. Cristiano Ronaldo - Pemuda 18 tahun ini didatangkan pada 2003 dengan harga 12,2 juta poundsterling, harga yang mahal kala itu. Musim 2007/2008 menjadi capaian terbaiknya dengan meraih Golden Boot serta mengantar MU juara Liga Champions.

Agustus 2003, MU mendatangkan pemain ajaib dari Portugal, Cristiano Ronaldo. Dia didapatkan dari Sporting Lisbon dengan nilai transfer sebesar 12,24 juta pounds.

Tidak bisa dimungkiri jika mantan kekasih Irina Shayk itu menjadi pemain yang paling menguntungkan bagi MU. Enam musim bersama MU, Ronaldo memenangkan delapan gelar dan meraih Ballon d'Or.

Selain itu, pencetak 118 gol dari 292 penampilan tersebut menambahkan uang yang cukup banyak ke rekening MU ketika hengkang ke Real Madrid 2009. Dari penjualan Ronaldo, MU mendapat uang sebanyak 57,76 juta pound.

 

4 dari 10 halaman

3. Ole Gunnar Solskjaer

Penampilan Ole Gunnar Solskjaer Saat Berseragam Manchester United
Striker Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer mengumpan bola dari kawalan pemain Aberdeen, Michael Hart selama bertanding di Aberdeen 18 Januari. Solskjaer bergabung dengan MU tahun 1996, dengan biaya transfer £ 1,5 juta. (AFP Photo/Pa/David Cheskin)

Pada Juli 1996, manajer legendaris MU, Sir Alex Ferguson membeli Ole Gunnar Solskjaer dari klub asal Norwegia, Molde, dengan harga 1,5 juta pound.

Musim 1998-99, nama Solskjaer akan selalu dikenang fans Setan Merah. Dia menjadi aktor utama MU memenangkan trofi Liga Champions setelah mengalahkan Bayern Muenchen di Camp Nou Stadium dengan skor 2-1.

Kini, Ole Gunnar Soslkjaer menjadi manajer MU. Dia ditunjuk menggantikan Jose Mourinho yang dipecat.

 

5 dari 10 halaman

4. Ronny Johnsen

Ronny Johnsen
Ronny Johnsen (istimewa)

Akhir musim 1995-96, bek andalan MU, Steve Bruce meninggalkan Old Trafford. Sebagai gantinya, Ferguson mendatangkan Ronny Johnsen dari Besiktas.

Untuk mendapatkan Johnsen, MU harus bersaing dengan Tottenham Hotspur. Namun Setan Merah lebih beruntung karena Spurs tidak mempunyai banyak uang untuk mendapatkannya. MU mendapatkan Johnsen dengan harga 1,2 juta pounds.

Pria asal Norwegia itu memang banyak dibekap cedera, tapi Johnsen juga punya peran besar ketika membantu MU memenangkan treble winners pada musim 1998-99.

 

6 dari 10 halaman

5. Eric Cantona

6 Pemain Prancis yang Jadi Predator Ganas di Premier League
Eric Cantona - Cantona menjadi pemain andalan Manchester United pada era 90an. Selama berkarier di Premier League, Cantona telah mecetak 70 gol. (AFP/Gerry Penny)

Tahun 1992, MU gagal mendapatkan striker incarannya, David Hirst, padahal sudah mengajukan tawaran yang lebih tinggi. Kegagalan itu menjadi pertanda baik bagi Setan Merah.

Mereka berhasil mendapatkan Eric Cantona dari Leeds United dengan harga yang sangat murah, yakni 1,2 juta pound pada 21 November 1992.

Lima musim di Old Trafford, Cantona sangat dipuja fans. Dia berhasil mempersembahkan empat gelar Liga Premier Inggris dan 2 piala FA Cup.

 

7 dari 10 halaman

6. Peter Schmeichel

Peter Schmeichel
Peter Schmeichel diboyong MU dari Brondby dengan harga hanya 750 ribu poundsterling. Dirinya sukses membela Setan Merah sebanyak 292 kali. (AFP/Eric Cabanis)

Agustus 1991, Peter Schmeichel menjadi pemain paling lama yang didatangkan MU. Ada talik ulur antara MU dan klub Schmeichel, Brondby, kedua tim itu kesulitan menemui harga kiper berkebangsaan Denmark tersebut.

Ketika hal itu terjadi, pelatih kiper Alan Hodgkinson mengucapkan sebuah kalimat ajaib kepada Ferguson agar mau memenuhi harga yang diminta Brondby. "Pemain kelas dunia akan memenangkan Liga Premier untuk Anda," ucap Alan.

Kalimat tersebut membuat Ferguson menyetujui permintaan Brondby. Schemeichel pun bergabung dengan Setan Merah dengan mahar 505 ribu pound.

Ucapan Alan tidak sembarangan. Delapan musim di Old Trafford, pria yang kini berusia 51 tahun tersebut berhasil mempersembahkan 5 trofi Liga Premier Inggris, 3 gelar FA Cup, dan 1 piala Liga Champions.

 

8 dari 10 halaman

7. Andrei Kanchelskis

Andrei Kanchelskis
Andrei Kanchelskis menjadi pemain penting MU pada periode 1991–1995 dan meraih beberapa gelar. Setelah itu, Kanchelskis berkelana ke beberapa klub sebelum berlabuh ke Manchester City tahun 2001. (www.manutd.com)

Di zamannya, Andrei Kanchelskis merupakan winger terbaik di kawasan Eropa Timur. Mantan winger Timnas Rusia itu bergabung dengan Manchester Merah pada Maret 1991 dari Shakhtar Donetsk dengan harga 650 ribu pound.

Dia sangat cepat beradaptasi dengan gaya permainan MU. Bahkan, dia mencuri hati fans MU dengan sangat mudah. Hal yang diingat dari Kanchelskis adalah mencetak tiga gol dalam derby Manchester 1994.

Pada 1995, dia memutuskan bergabung dengan Everton. MU untung 8 kali lipat dari hasil penjualan pria yang kini berusia 46 tahun tersebut.

 

 

9 dari 10 halaman

8. Denis Irwin

7 Pemain Manchester United yang Paling Sering Dimainkan Sir Alex Ferguson
Denis Irwin (450) - Irwin bermain sangat baik di sisi kiri skuat The Red Devils di bawah Sir Alex Ferguson. Pemain dari Irlandia ini 450 kali dimainkan selama 12 musim membela Manchester United. (AFP/Paul Barker)

Juni 1990, tak bisa dipercaya, Oldham Athletic melepas bek tengah andalannya, Denis Irwin, kepada MU dengan mahar 625 ribu pound. Padalah, Irwin membantu Oldham menghancurkan MU di babak semifinal FA Cup 1990.

Selama 12 musim bersama Setan Merah, Irwin tampil sebanyak 529 pertandingan dan mencetak 52 gol. Pria yang kini berusia 49 tahun tersebut mempersembahkan 7 gelar Liga Premier Inggris.

 

10 dari 10 halaman

9. Lee Sharpe

indonesia-v-red-utd-galeri-8-131024b.jpg
Lee Sharpe (5) mengepalkan tangan usai menjebol gawang Indonesia Red yang dikawal Hendro Kartiko (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Lee Sharpe bergabung dengan MU pada Juni 1988 dengan harga 185 ribu pound. Demi mendapatkan Sharpe, Ferguson menjalin kesepakatan dengan bos Torquay United, Cryl Knowles, di dalam mobilnya.

Kesepakatan itu berbunyi, Sharpe bisa kembali ke Torquay United di penghujung musim 1988-89. Namun, winger yang kini berusia 44 tahun tersebut memilih bertahan di Old Trafford Stadium hingga tahun 1996.

Sumber: dari berbagai sumber

Disadur dari: Liputan6.com (Penulis Cakrayuri Nuralam/Editor Edu Krisnadefa, published: 2/7/2020)

Lanjutkan Membaca ↓
10 Bek Termahal yang Pernah Dibeli Manchester City, Termasuk Nathan Ake