Kronologis Newcastle United Gagal Jadi Klub Tajir Melintir ala Sultan

Oleh Ario Yosia pada 31 Jul 2020, 13:45 WIB
Diperbarui 31 Jul 2020, 13:45 WIB
Tottenham Hotspur, Newcastle United, Premier League
Para pemain Newcastle United merayakan gol yang dicetak oleh Matt Ritchie ke gawang Tottenham Hotspur pada laga Premier League di Stadion St. James Park, Rabu (15/7/2020). Tottenham menang dengan skor 3-1. (Michael Regan/Pool via AP)

Bola.com, Jakarta - Negosiasi penjualan Newcastle United dengan pangeran Arab Saudi tak berlanjut. Mike Ashley tetap jadi pemilik The Magpies, setidaknya hingga akhir musim depan.

Mike Ashley kudu mencari calon pembeli baru klub, setelah konsorsium yang dipimpin Amanda Staveley secara tiba-tiba menarik tawaran300 juta poundsterling Kamis (30/3/2020).

Dalam sebuah pernyataan bersama, Dana Investasi Publik Arab Saudi dan PCP Capital Partners mengatakan: “Kami merasa kasihan yang luar biasa kepada para penggemar Newcastle United yang dengannya kami berbagi komitmen besar untuk membantu.

"Kami ingin mengatakan bahwa kami benar-benar menghargai ungkapan dukungan dan kesabaran Anda yang luar biasa selama proses ini. Mohon maaf itu tidak terjadi.

"Pada akhirnya, selama proses yang tak terduga diperpanjang, perjanjian komersial antara konsorsium dan pemilik klub berakhir dan tesis investasi kami tidak dapat dipertahankan, terutama tanpa kejelasan mengenai keadaan di mana musim berikutnya akan dimulai dan norma-norma baru yang akan muncul untuk pertandingan, pelatihan dan kegiatan lainnya."

Premier League selama 17 minggu memeriksa kesepakatan penjualn klub, untuk menetapkan pemilik baru lulus tes kepemilikan sesuai regulasi yang resmi.

Pada akhirnya mereka terperosok dalam masalah pembajakan siaran langsung sepak bola di negaranya.

Pada pekan lalu Premier League memperpanjang masa kerja sama dengan mintra mereka BeIN Sports, yang akan membayar 400 juta poundsterling untuk hak siaran di Timur Tengah dan Afrika Utara.

 

2 dari 6 halaman

Menolak Tuntutan

Newcastle United Tumbangkan Chelsea di Kandang
Pemain Chelsea N'Golo Kante (tengah) berusaha melewati pemain Newcastle United Joelinton (kiri) dan Jamaal Lascelles (kanan) pada pertandingan Liga Inggris di St James' Park, Newcastle, Inggris, Sabtu (18/1/2020). Newcastle United menang 1-0. (Lindsey Parnaby/AFP)

Pemerintah Saudi, dan pemilik PIF, tidak melakukan apa pun untuk menghentikan streaming game ilegal melalui saluran pembajak beoutQ selama hampir tiga tahun. Tiga juta set top box paket berlangganan dijual bebas di sana.

Bisnis ini mencuri konten dari Premier League, dan sejumlah event-event olahraga besar lainnya.

Saudi menolak tuntutan pengacara Liga Inggris sebanyak sembilan kali dan akhirnya kasus ini dibawa ke Organisasi Perdagangan Dunia, yang memutuskan mendukung organisasi olahraga dunia termasuk FIFA, UEFA, La Liga dan Serie A.

Pihak Saudi kemudian gagal menuntaskan masalah ini dengan baik.

3 dari 6 halaman

Hukum Rimba Hak Siar

Newcastle United
Logo Newcastle United. (AFP/Ian MacNicol)

Dua minggu lalu, pengadilan Saudi melarang pemegang hak Liga Inggris Timur Tengah menayangkan siaran olahraga, yang berarti tidak ada cara hukum menonton olahraga Inggris, termasuk sepak bola di negara ini.

Di sisi lain, tim kuasa hukum Premier League diminta menyetujui dana investasi negara Saudi untuk membeli saham kepemilikan Newcastle.

Itu sama saja "membiarkan rubah masuk ke kandang ayam."

Kesepakatan itu juga kontroversial karena dikhawatirkan Saudi akan menggunakan kepemilikan mereka atas Newcastle untuk mencuci reputasi mereka.

Pembunuhan jurnalis Jamaal Khashoggi dan pemenjaraan tokoh-tokoh oposisi penentang negaratengah menjadi sorotan Amnesty International.

4 dari 6 halaman

Harapan Palsu

Harry Kane Dua Gol, Tottenham Taklukkan Newcastle
Gelandang Newcastle United, Allan Saint-Maximin menggiring bola melewati gelamdang Tottenham Hotspur, Giovani Lo Celso pada pertandingan lanjutan Liga Inggris di St James 'Park di Newcastle-upon-Tyne , Inggris (15/7/2020). Tottenham menang 3-1 atas Newcastle. (AFP/Owen Humphreys)

Hal ini menyebabkan penggemar Toon Army terombang-ambing dalam keadaan cemas dan stres. Mereka merasa mendapat harapan palsu.

Kenyataannya adalah bahwa Premier League tidak mungkin menyetujui Saudi sebagai pemilik. Mereka memaki liga dan lembaga hukum internasional.

Ini kedua kalinya Staveley meluncurkan tawaran untuk membeli Newcastle, dan ini adalah kegagalan kedua. Sangat diragukan penggemar Newcastle akan menyambut mereka lagi di masa depan.

Sementara itu Ashley sekarang harus mencari pembeli lain, dengan pengusaha AS Henry Mauriss dikatakan sedang melayangkan tawaran, atau mendukung Steve Bruce dan membiarkannya membangun klub musim panas ini.

Penggemar Newcastle telah dikecewakan lagi. Bukan oleh Ashley atau Premier League. Namun konsorsium pembeli, yang gagal menyadari skala masalah pembajakan.

5 dari 6 halaman

Kronologis Take Over Newcastle

Mike Ashley 2
Mike Ashley (Istimewa)
  • 8 April: Mike Ashley menerima tawaran 300 juta poundsterling yang didanai oleh Dana Investasi Publik negara bagian Saudi. Premier League untuk memulai tes Pemilik dan Direktur, yang biasanya memakan waktu tiga pekan.
  • 24 April: Anggota parlemen menuntut kesepakatan itu diblokir karena pencurian 3 tahun hak olahraga Inggris oleh beoutQ.
  • 8 Mei: Presiden La Liga Javier Tebas mendesak Premier League untuk memblokir pengambilalihan karena pembajakan, yang juga menghantam La Liga Spanyol.
  • 11 Mei: Hatice Cengiz, tunangan jurnalis yang dibunuh Jamal Khashoggi, mendesak Premier League untuk memblokir perjanjian itu dengan mengatakan itu akan menjadi "noda" pada kompetisi.
  • 13 Mei: Rival Premier League, setidaknya 10 klub, juga secara pribadi menolak kesepakatan itu.
  • 15 Mei: Partai Demokrat Liberal menyerukan agar kesepakatan itu diblokir.
  • 29 Mei: Asosiasi Sepak Bola Inggris (FA) menuduh penyiar negara bagian Saudi KSA Sports mencuri pertandingan Piala FA.
  • 16 Juni: Aturan WTO Saudi secara aktif mempromosikan dan mendukung operasi beoutQ dan melanggar hukum internasional. Saudi mengklaim kemenangan.
  • 20 Juni: anggota dewan PIF Dr. Majid Al-Qasabi, menulis kepada Menteri Luar Negeri Inggris untuk Perdagangan Internasional, Liz Truss MP, mengatakan Saudi memenangkan kasus WTO dan bahwa segala masalah pembajakan akan diatasi.
  • 30 Juni: Ketua PL eksekutif Richard Masters mengatakan dia ingin kesimpulan untuk tes kepemilikannya "segera".
  • 6 Juli: Dominic Raab, Menteri Luar Negeri, meluncurkan sanksi terhadap orang-orang Saudi, beberapa di antaranya bekerja di kantor Putra Mahkota Mohamed Bin Salman, ketua PIF.
  • 14 Juli: Arab Saudi secara permanen membebaskan aturan hak siar olahraga. Artinya tidak ada cara yang sah untuk menonton liga-liga besar atau olahraga internasional di negara ini.
  • 30 Juli: Orang Saudi menarik diri dari kesepakatan dengan alasan pandemi virus corona.

Sumber: The Mirror

6 dari 6 halaman

Video

Lanjutkan Membaca ↓