Gareth Bale dan James Rodriguez Kena Kritik Pedas Media Spanyol, Buktikan Tindakan Zidane Memang Tepat

Oleh Yus Mei Sawitri pada 30 Des 2020, 21:00 WIB
Diperbarui 30 Des 2020, 21:00 WIB
Gareth Bale
Penyerang Tottenham Hotspur, Gareth Bale memberikan gerakan di sebelah pemain West Ham, Angelo Ogbonna dalam laga Liga Inggris di Tottenham Hotspur Stadium, Minggu (18/10/2020). Laga yang berakhir dramatis 3-3 itu diwarnai debut bintang anyar Tottenham, Gareth Bale. (Clive Rose/Pool via AP)

Bola.com, Jakarta Media Spanyol melancarkan kritikan pedas terhadap Gareth Bale dan James Rodriguez yang kesulitan bersinar di Liga Inggris musim ini. Mereka mengklaim fakta itu membuktikan pelatih Real Madrid, Zinedine Zidane, tepat menyingkirkan mereka dari skuadnya.   

Zidane memang terang-terangan menunjukkan niatnya mendepak Gareth Bale dan Rodriguez dari Santiago Bernabeu. Caranya Zidane memberi menit bermain yang minim kepada Bale pada musim lalu. Adapun James Rodriguez sudah dua musim dipinjamkan ke Bayern Munchen. 

Gareth Bale akhirnya dipinjamkan ke Totenham Hotspur dan James Rodriguez dijual ke Everton pada musim panas 2020. Meski keduanya sudah hijrah ke Premier League,  media ternama Spanyol, Marca, Rabu (30/12/2020), tetap melancarkan kritikan pedas.    

James Rodriguez awalnya mendapat pujian menyusul start apik Everton di Premier League musim ini. Dia mencetak tiga gol dalam lima laga pembuka dan menyumbangkan lima assist yang membuat Everton sempat memuncaki liga.

3. James Rodriguez (Everton) - Bergabung dengan Everton, James Rodriguez seolah terlahir kembali sebagai pemain hebat di lapangan. Gelandang asal Kolombia ini tampil apik dengan membuat tiga gol dan empat assists dari enam pertandingan. (AFP/Jan Kruger/pool)

Namun, belakangan performa James Rodriguez menurun, terutama akibat cedera. Marca pun tak membuang kesempatan untuk mengkritik sang pemain. Media tersebut mengklaim penurunan performa sang pemain menunjukkan Zidane sangat tepat menyingkirkannya dari Madrid.   

Marca menyebut James memulai musim dengan performa awal yang kuat, seperti yang dia lakukan selama masa pemnjaman di Bayern Munich. Tetapi, sedikit demi sedikit sihirnya berkurang. 

Bale, yang sedang menepi dari cedera, juga mendapat sorotan tajam. Menurut Marca, cedera lutut yang mengganggu Bale selama di Real Madrid ternyata masih ada.  

Gareth Bale juga tak kunjung berhasil mendapatkan tempat reguler di skuad Jose Mourinho. Fakta ini juga jadi sorotan Marca. Menurut mereka fakta itu pantas disorot, apalagi Spurs hanya bermain di Liga Eropa dan Bale bahkan tidak mampu masuk skuad reguler.  

 

 

 

2 dari 3 halaman

Dilema Real Madrid

Harry Kane, Gareth Bale
Pemain Tottenham Hotspur, Gareth Bale (depan), dan Harry Kane berselebrasi setelah mencetak gol kontra Stoke City di Stadion Bet365, Kamis (24/12/2020) dini hari WIB.(AFP/LINDSEY PARNABY)Yus mei

Di sisi lain, Skenario Real Madrid untuk musim 2021/2021 terancam rusak gara-gara Gareth Bale. Sang pemain belum menunjukkan tanda-tanda mencapai level terbaiknya di Tottenham Hotspur. 

Real Madrid meminjamkan Gareth Bale ke Tottenham pada musim ini. Los Blancos berharap pemain berusia 31 tahun tersebut bisa menemukan performanya dan mendapatkan menit bermain yang cukup.

Jika bertahan di Madrid, Gareth Bale mungkin lebih banyak duduk di bangku cadangan. Lebih parah, Bale mungkin jarang masuk line-up lantaran hubungan buruknya dengan Zinedine Zidane.

Bale telah mencetak tiga gol untuk Tottenham. Bukan performa yang buruk, tetapi untuk pemain seperti Gareth Bale capaian itu belum cukup bagus. Apalagi, dia belum bermain secara reguler.

Gareth Bale sejauh ini baru tampil pada 11 laga untuk Tottenham. Dari jumlah itu, Bale paling sering tampil di Liga Europa. Bale tak pernah absen ketika Spurs bermain di fase grup Liga Europa.

Total menit bermain yang didapat Gareth Bale di Tottenham sejauh ini adalah 589 menit dari 11 laga.

Gareth Bale selama ini memberi beban yang finansial yang besar untuk Real Madrid. Nah, Madrid sangat berharap bisa melepas Bale musim depan. Bale diharap tampil bagus di Tottenham ada klub yang berniat membelinya.

Jika mampu melepas Gareth Bale, Madrid punya anggaran besar untuk membayar gaji pemain lain. Madrid akan memindahkan anggaran yang semua untuk membayar gaji Bale kepada Kylian Mbappe atau Erling Haaland.

Nah, jika gagal melepas Gareth Bale, maka Madrid harus menghitung ulang kondisi finansial klub jika ingin membeli Mbappe atau Haaland. 

Sumber: Marca 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓