MotoGP: Gagal Juara Lagi, Ini Kata Rossi

Oleh Liputan6.com pada 02 Des 2017, 11:11 WIB
Diperbarui 02 Des 2017, 11:11 WIB
Helm Valentino Rossi
Pembalap MotoGP, Valentino Rossi. (rossihelmets.com)

Penantian Valentino Rossi membawa gelar juara dunia MotoGP ke Italia selama delapan tahun bukan waktu yang singkat. Misi pribadi itulah yang selalu muncul setiap kali musim baru dimulai, tapi di saat yang bersamaan dewi fortuna masih belum menghampirinya lagi.

 

Rossi terakhir kali merebut gelar juara dunia MotoGP pada 2009 atau saat dia masih bersama tim Movistar Yamaha. Sejak saat itu dia terus berusaha untuk menggenapi torehan trofi ke-10.

Sayangnya, hingga kini The Doctor belum berhasil merealisasikannya. Bahkan musim lalu Rossi hanya finis di posisi kelima klasemen.

"Pada 2016, mungkin saya bisa melakukannya, tapi tahun ini lebih sulit. Semuanya akan bergantung pada saya dan motor. Sekarang Yamaha perlu membuat lompatan ke depan dalam kualitas," kata Rossi seperti dilansir GPOne.

"Sejauh ini saya dan Maverick Vinales telah melakukan banyak pekerjaan, dan sekarang bola berada di tim mekanik dan pabrikan Jepang harus bekerja pada frame dan mesinnya," tutur Rossi menambahkan.

 

2 dari 2 halaman

Komentar Rossi

Selain menganalisis penampilannya di musim ini, Rossi juga berbicara mengenai musuh yang paling sulit selama 21 tahun berkarier sebagai pembalap profesional.

"Marquez sangat kuat, tapi begitu juga Stoner dan Lorenzo. Saya akan mengatakan ketiganya," Rossi menambahkan.

(David Permana)

Lanjutkan Membaca ↓