MotoGP: Vinales Sebut Motor Yamaha Terlalu Besar

Oleh Liputan6.com pada 12 Jan 2019, 20:00 WIB
MotoGP

Jakarta - Pebalap Yamaha Factory Racing, Maverick Vinales kerap mengeluhkan masalah teknis sepanjang MotoGP 2018 lalu. Dia mengeluhkan banyak hal seperti ECU yang belum pas hingga sasis

Kini, dia kembali memberikan pernyataan mengejutkan soal masalah teknis yang ia alami bersama pabrikan Garpu Tala. Kepada Motorsport.com, Vinales mengaku dirinya kesulitan berkendara karena YZR-M1 memiliki ukuran yang terlalu besar baginya.

Yamaha memang diketahui sempat puasa kemenangan di Moto GP pselama 1,5 musim. Vinales maupun Valentino Rossi sama-sama mengeluhkan kurangnya grip ban belakang.

Selain itu, mereka juga mengeluhkan masalah akselerasi diakibatkan sistem elektronik yang tak terlalu berkembang dibandingkan Ducati dan Honda.

Meski begitu, ukuran tubuh juga ternyata membuat pengembangan M1 menjadi agak terpecah. Rossi yang memiliki tinggi 182 cm merupakan salah satu rider dengan tubuh tertinggi di MotoGP, sementara Vinales memiliki tinggi 165 cm.

Atas dasar inilah Vinales meminta perubahan motor sejak awal musim MotoGP 2017.

 

2 of 3

Minta Perubahan Sejak Lama

Kualifikasi MotoGP San Marino
Pebalap Movistar Yamaha, Maverick Vinales, saat sesi kualifikasi MotoGP San Marino di Sirkuit Marco Simoncelli, Minggu (9/9/2018). Lorenzo menjadi yang tercepat dengan catatan waktu 1 menit 31,629 detik. (AFP/Tiziana Fabi)

Juara dunia Moto3 2013 ini juga menyatakan, meski Yamaha dan Suzuki dinilai memiliki karakter mesin yang cukup mirip, perbedaan ukuran motor membuatnya harus kembali beradaptasi. Vinales yang pada dua tahun pertamanya di MotoGP membela Suzuki, mengaku langsung cocok dengan GSX-RR.

Hal inilah yang tak terjadi saat ia hijrah ke Yamaha pada 2017, meski sempat merebut tiga kemenangan di lima seri pembuka.

"Sejak awal, saya meminta Yamaha menyediakan motor yang lebih kecil karena yang saya kendarai sampai sekarang terlalu besar. Saya ingat langsung cocok dengan Suzuki dan bisa menggapai segala arah, sementara M1 terlalu besar," katanya.

"Sulit mengubah motor secara keseluruhan, tapi jika mempertimbangkan mesinnya, beberapa detail dan aerodinamika, saya rasa perbedaannya bakal sangat penting," ujarnya.

3 of 3

Ingin Lebih Keras Kepala

Menjelang musim 2019, Vinales pun bertekad bersikap lebih tegas kepada para teknisi dan engineer Yamaha untuk menyediakan perangkat yang bisa mendukung gaya balapnya. Ia tak ingin kesalahan-kesalahan pada masa pramusim 2018 kembali terulang.

"Pada awal 2018, saya harusnya lebih yakin soal keputusan teknis, contohnya saat saya meminta untuk menjajal mesin 2016 lagi. Kala itu saya kurang keras kepala dan saya harus membayar akibatnya," pungkas rider berjuluk Top Gun ini.

Sumber: Bola.net

Lanjutkan Membaca ↓