Kemungkinan Jadi Rekan Setim di Petronas Yamaha, Franco Morbidelli Bicarakan Potensi Gesekan dengan Sang Guru Valentino Rossi

Oleh Hendry Wibowo pada 28 Jun 2020, 19:45 WIB
Diperbarui 28 Jun 2020, 19:45 WIB
Valentino Rossi dan Franco Morbidelli
Tujuh kali juara dunia kelas primer (500cc/MotoGP), Valentino Rossi (kiri), berpose dengan pebalap Moto2 yang juga merupakan anggota VR46 Riders Academy, Franco Morbidelli. (GPXtra)

Bola.com, Roma - Pada ajang motorsport seperti MotoGP ada istilah mengalahkan rekan setim adalah target paling utama dalam sebuah balapan yang dimiliki setiap pembalap. Karena ada unsur gengsi di situ. 

Masalahnya bagaimana jika rekan setim Anda seorang guru atau senior Anda. Hal ini kemungkinan besar dirasakan Franco Morbidelli di tim satelit Petronas Yamaha untuk MotoGP 2021.

Untuk diketahui, sang guru di akademi balap VR46, Valentino Rossi diyakini tinggal menunggu waktu untuk mengumumkan gabung Petronas Yamaha.

Morbidelli sendiri telah mendapat konfirmasi dari pihak Yamaha bahwa sosoknya masih dibutuhkan oleh tim satelit Petronas.

Kesimpulannya duo guru-murid: Valentino Rossi dan Morbidelli bakal tercipta di tim Petronas Yamaha pada ajang MotoGP 2021.

Pertanyaannya pun muncul, andai keduanya terlibat persaingan panas atau sampai menjatuhkan satu sama lain, apakah hubungan baik keduanya masih terjaga?

2 dari 3 halaman

Jawaban Morbidelli

Petronas Yamaha SRT
Dua pembalap Petronas Yamaha SRT, Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli, memamerkan tunggangan anyar yang akan dipakai pada MotoGP 2019. Acara tersebut berlangsung di Kuala Lumpur, Senin (28/1/2019). (AFP/Mohammad Rasfan)

Morbidelli pun angkat bicara. Menurutnya hubungannya dengan Valentino Rossi sangat spesial. Sehingga ia percaya, hubungan baik di antara keduanya tetap terjaga meski terlibat gesekan di MotoGP 2021.

"Saya bertemu Valentino pada usia 13 tahun. Pertama-tama, ia adalah teman saya. Kami saling mengenal satu sama lain dalam jangka waktu lama," kata Morbidelli.

"Ketika dua teman saling bersaing, terkadang muncul potensi konflik. Tapi jika pertemanan ini terus terjaga, persaingan di antara kami tetap hebat tanpa kehilangan agresifitas," lanjutnya.

Terlebih Morbidelli menceritakan, persaingan ketat di lintasan melawan Rossi sudah terbiasa ia rasakan ketika berlatih di akademi VR46.

"Ketika saya melawan Vale, baik itu di Ranch (tempat latihan VR46) atau lomba MotoGP, kami sama-sama coba memberikan yang terbaik. Kami mencoba lebih unggul satu sama lain. Inilah keindahan dari pertemanan kami," Morbidelli menerangkan.

Sumber: GPOne.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Kami:

Lanjutkan Membaca ↓
Momen Brad Binder Juara di MotoGP Republik Ceska dan Diberi Selamat Valentino Rossi