Respons Michael Jordan atas Wafatnya George Floyd: Saya Sedih dan Marah

Oleh Bogi Triyadi pada 02 Jun 2020, 05:30 WIB
Diperbarui 02 Jun 2020, 05:30 WIB
Michael Jordan
Legenda NBA dan Chicago Bulls Michael Jordan. (AP Photo/Marcio Jose Sanchez, File)

Jakarta - Michael Jordan menyuarakan kemarahannya atas kematian George Floyd. Pria kulit hitam tersebut tewas setelah seorang polisi kulit putih di Menneapolis, Amerika Serikat, menekan lehernya dengan lutut sehingga tak bisa bernapas.

Kematian Floyd memicu gelombang unjuk rasa di seantero Amerika Serikat. Bahkan, seorang Michael Jordan yang kerap diam dalam masalah politik, ikut beraksi atas insiden tersebut.

"Saya sangat sedih, benar-benar sedih dan sangat marah," kata Michael Jordan di akun Twitter miliknya seperti dikutip dari Marca, Senin (1/6/2020). "Saya melihat dan merasakan sakit, kemarahan, dan frustrasi semua orang," lanjut legenda Chicago Bulls itu. 

Jordan turut mengatakan dirinya mendukung mereka yang mengecam rasisme dan kekerasan yang telah mendarah daging kepada orang kulit berwarna di Amerika Serikat.

"Cukup sudah. Saya tidak punya jawaban, tetapi suara kolektif kami menunjukkan kekuatan dan ketidakmampuan untuk dibagi oleh orang lain," Jordan menambahkan. 

 

2 dari 3 halaman

Seruan Jordan

Demo Kematian George FLoyd Masih Berlanjut di AS
Seorang pria memegang skateboard bertuliskan nama George Floyd ketika berunjuk rasa dalam mendukung Floyd dan Regis Korchinski-Paquet dan protes terhadap rasisme, ketidakadilan dan kebrutalan polisi, di Vancouver (31/5/2020). (Darryl Dyck/The Canadian Press via AP)

Pernyataan Michael Jordan ini muncul setelah kerusuhan melanda sejumlah kota di Amerika Serikat. Juara NBA enam kali bersama Chicago Bulls ini mengajak orang untuk menunjukkan kasih sayang dan simpati dan tidak mengalihkan perhatian dari kebrutalan yang tak berperasaan.

"Kita harus saling mendengarkan, menunjukkan belas kasih serta empati, dan tidak pernah berpaling dari kebrutalan yang tak masuk akal," ucap Jordan.

"Kita perlu melanjutkan ekspresi damai terhadap ketidakadilan dan menuntut pertanggungjawaban," tambahnya. 

Jordan, yang membawa Amerika Serikat meraih medali emas basket di Olimpiade 1992, mengatakan harus ada perubahan atas kasus kematian Floyd.

"Suara kita yang bersatu perlu memberi tekanan pada para pemimpin kita untuk mengubah undang-undang kita, atau kita perlu menggunakan suara kita untuk menciptakan perubahan sistemik," katanya.

"Kita masing-masing harus menjadi bagian dari solusi, dan kita harus bekerja bersama untuk memastikan keadilan bagi semua."

"Hati saya tertuju pada keluarga George Floyd dan kepada orang-orang yang tak terhitung jumlahnya yang hidupnya telah diambil secara brutal dan tidak masuk akal melalui tindakan rasisme dan ketidakadilan," pungkas Jordan.

Sumber asli: Twitter

Disadur dari: Liputan6.com (Bogi Triyadi/Edu Kirsnadefa, Published 1/6/2020)

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Kami:

Lanjutkan Membaca ↓