Jimmy Butler Tidak Berhasil Antar Miami Heat Juara NBA, Sebuah Kegagalan?

Oleh Hendry Wibowo pada 12 Okt 2020, 19:00 WIB
Diperbarui 12 Okt 2020, 19:00 WIB
Jimmy Butler
Pemain Heat Jimmy Butler melakukan dunk saat melawan Bucks di semifinal wilayah timur NBA (AP)

Bola.com, Florida - Bak cerita dongeng, kisah manis Miami Heat harus terhenti di final Playoff NBA 2020. Jimmy Butler dan kawan-kawan tak kuasa menahan gempuran Los Angeles Lakers pada gim 6, Senin (12/10/2020) pagi WIB.

Miami Heat kandas dengan skor 93-106 dan harus menyerahkan titel juara NBA 2019/2020 kepada Los Angeles Lakers dengan skor 4-2. Pertanyaannya apakah layak disebut Jimmy Butler sebagai bintang utama Miami Heat tetal gagal mengangkat prestasi tim?

Mengutip ESPN, jika melihat statistik sang pemain, fakta Jimmy Butler bisa memaksa LeBron James dan kawan-kawan memainkan gim 6 final Playoff NBA 2020 sudah merupakan prestasi fantastis.

Bagaimana tidak, Miami Heat hanyalah posisi lima di wilayah timur fase reguler. Awalnya Toronto Raptors atau Milwaukee Bucks lebih diunggulkan untuk melenggang ke final.

Tapi ternyata, Jimmy Butler bisa membawa Miami Heat ke final dengan mengalahkan banyak unggulan dari wilayah timur seperti Indiana Pacers, Milwaukee Bucks, dan Boston Celtics.

Perlu diingat pula, Miami Heat hanya kehilangan tiga gim menuju final Playoff NBA 2020. Jimmy Butler sendiri punya rapor bagus selama fase Playoff NBA 2020.

Tercatat dari 20 pertandingan, ia punya rata-rata poin 22,9, 6,5 untuk rebounds, dan 6 assists. Termasuk triple-double yang ia bukukan ketika bersua Lakers pada gim 3 dan 5.

2 dari 3 halaman

Pujian untuk Jimmy Butler

Jimmy Butler
Jimmy Butler tampak terpental saat Heat melawan Lakers di final NBA (AFP)

Oleh karena itulah, Eric Spoelstra sebagai pelatih Miami Heat tak punya pilihan selain memuji kiprah Jimmy Butler, utamanya pada Playoff NBA 2020.

"Jimmy punya semangat seorang bintang yang kompetitif. Dia adalah pemenang, dia adalah pemimpin, dia adalah seorang motivator, seorang mentor dan seorang pemain pada level tertinggi," kata Spoelstra.

Di Miami Heat, sosok Jimmy Butler juga telah mengubah citra buruknya di NBA. Sebelumnya ia sempat dicap pemain biang keladi kegagalan di tiga tim sebelumnya: Chicago Bulls, Minnesota Timberwolves, hingga Philadelphia 76ers.

Kini seperti yang dibilang Spoelstra, Jimmy Butler telah berubah menjadi sosok pemain yang bukan hanya dibutuhkan kemampuannya, tapi juga kepemimpinannya di lapangan.

Oleh karena itulah, buat seorang Jimmy Butler, kalah di final melawan Lakers merupakan sebuah kegagalan. "Saya sudah mengatakan kepada manajemen, bahwa saya membawa tim jadi juara. Jadi itu berarti saya akan mencobanya lagi tahun depan," Jimmy Butler menuturkan.

 

Sumber: ESPN

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Kami:

Lanjutkan Membaca ↓