Siapa Paling Pantas Jadi Juara Piala Dunia 2018?

Oleh Harley.Ikhsan pada 29 Mar 2018, 19:37 WIB
Cetak Gol ke Argentina, Sepatu Kanan Isco Dicium Sergio Ramos

Jakarta - Pagelaran akbar Piala Dunia 2018 sudah semakin mendekat. Tim-tim peserta pun sudah mulai menjajal kemampuan sebelum tampil di Rusia.

Beberapa kandidat juara memanfaatkan kesempatan untuk memberikan peringatan kepada rival di Piala Dunia mendatang. Spanyol memberikan sinyal paling kuat.

Usai mengimbangi juara bertahan Jerman 1-1, Jumat (23/3/2018), mereka meraih kemenangan telak 6-1 atas Argentina di Wanda Metropolitano empat hari berselang. Meski tidak menghadapi Lionel Messi dan hanya berjaya pada uji coba, hasil positif tersebut membuat anak asuh Julen Lopetegui dipercaya kembali bakal menjadi raja.

Setelah terpuruk di fase grup Piala Dunia 2014 dan hanya masuk 16 besar Piala Eropa 2016, La Furia Roja menunjukkan potensi mengulang hegemoni ketika menguasai tiga turnamen besar secara beruntun. Momen tersebut hadir pada Piala Eropa 2008 dan 2012, serta Piala Dunia 2010

"Saya harap suporter gembira. Saya terbawa euforia. Kami sukses menaklukkan tim bersejarah dan finalis Piala Dunia terakhir," ungkap Lopetegui usai partai versus Argentina, dilansir Sport.

"Tapi kami juga sadar belum mencapai apa-apa. Kami memulai Piala Dunia dengan nol poin. Ini sebatas persahabatan dan tidak sama seperti laga Piala Dunia," sambungnya.

2 of 3

Tanda Tanya Jerman dan Prancis

Timnas Brasil Taklukkan Jerman
Pemain timnas Brasil, Paulinho berebut bola dengan pemain timnas Jerman, Julian Draxler dalam laga uji coba di Olympiastadion Berlin, Selasa (27/3). Brasil sukses menaklukkan Jerman dengan skor 1-0. (AP Photo/Michael Sohn)

Tim spesialis turnamen Jerman memberikan sinyal berbeda. Setelah bermain sama kuat melawan Spanyol, Der Panzer menyerah 0-1 di hadapan Brasil.

Jerman bisa berdalih gagal berjaya karena menghadapi dua tim kuat. Namun, hasil ini setidaknya akan jadi perhatian pelatih Joachim Loew.

Begitu pula dengan Prancis. Bermaterikan skuat bertabur bintang, Les Bleus justru dipermalukan Kolombia 2-3. Meski kemudian menghajar Rusia 3-1, Didier Deschamps harus menemukan komposisi ideal demi memaksimalkan potensi terbaik anak asuhnya.

3 of 3

Brasil Cemerlang Tanpa Neymar

Cristiano Ronaldo
Reaksi kapten Timnas Portugal, Cristiano Ronaldo (tengah), ketika dikalahkan Belanda pada uji coba di Stade de Geneve, Senin (26/3/2018). (AP Photo/Salvatore Di Nolfi)

Di sisi lain, Brasil membuktikan mereka tidak sepenuhnya bergantung ke Neymar. Selecao melanjutkan kinerja positif bersama Tite dengan menumbangkan Rusia (3-0) dan Jerman. "Kami merindukan Neymar. Tapi pemain lain mulai belajar bermain tanpanya," ungkap Tite.

Kasus berbeda berlaku bagi Argentina dan Portugal yang kinerjanya dipengaruhi bintang masing-masing. Tanpa Messi, La Albiceleste sempat menaklukkan Italia (2-0) yang gagal lolos Piala Dunia.

Sedangkan Portugal menyerah dari Belanda yang juga urung berpartisipasi di Rusia. Sebelumnya, juara Eropa 2016 tersebut bergantung kepada Ronaldo untuk mengalahkan Mesir.

Sumber: www.liputan6.com

 

Lanjutkan Membaca ↓