Pelatih Akui Performa Kevin / Marcus Menurun, Ini Responsnya

Oleh Yus Mei Sawitri pada 18 Apr 2019, 13:20 WIB
Diperbarui 18 Apr 2019, 13:48 WIB
Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon

Bola.com, Jakarta - Pelatih ganda putra, Herry Iman Pierngadi, mengakui performa Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon menurun. Namun, Herry mengatakan tetap bisa ada sisi positif yang diambil dari kondisi tersebut, serta langsung melakukan evaluasi bersama tim penelitian dan pengembangan (litbang) PBSI. 

Dalam tiga turnamen terakhir yang diikuti, Kevin/Marcus gagal juara. Di All England 2019, Minions langsung tersingkir di babak pertama setelah takluk dari ganda China, Liu Cheng/Zhang Nan. 

Pada turnamen selanjutnya di Malaysia Terbuka, Kevin/Marcus kandas di perempat final. Kali ini, mereka takluk dari sesama ganda Indonesia, Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto. 

Selanjutnya di Singapura Terbuka, ganda peringkat satu dunia itu hanya melaju hingga semifinal. Langkah mereka dihentikan ganda Jepang, Takeshi Kamura/Keigo Sonoda. 

Kondisi tersebut sangat berbeda dengan tahun lalu ketika Kevin/Marcus jarang menelan kekalahan di turnamen yang diikuti. 

"Memang kalau saya lihat, Kevin/Marcus ada sedikit penurunan. Saya belum ngobrol sama mereka, apa mungkin ada rasa jenuh, sudah tidak ada tantangan, atau seperti apa?" kata Herry melalui rilis dari PBSI. 

"Kalau saya berpikirnya positif, menjelang olimpiade, kalau menang-menang terus, sejarah sudah membuktikan, nanti di olimpiade masih tanda tanya. Idealnya memang menang-menang dan di olimpiade juga menang. Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon belum dapat gelar juara dunia dan emas olimpiade, jadi target utamanya memang di dua kejuaraan itu," imbuh Herry. 

 

 

2 of 2

Evaluasi Jangka Panjang

Herry IP tidak tinggal diam dengan tren tersebut. Dia mengaku sudah meminta bagian Litbang meneliti performa Kevin/Marcus. Penelitian itu untuk bahan evaluasi jangka panjang, 

"Kevin/Marcus karena sudah terbiasa menang, sehingga orang sudah terbius sama menang-menang, kalau kalah tidak boleh. Padahal mereka sudah fokus, jadi ada tekanan harus menang. Kalau menurut saya, kekalahan mereka ada positifnya juga. Kalau menang terus nanti saya malah khawatir di olimpiade, ya tapi kalau kalah terus juga tidak bagus," urai Herry. 

"Harus bisa mengatur juaranya di mana. Level mereka cukup tinggi, lawan sudah mempelajari. Di samping itu, Kamura/Sonoda harus kita akui, penampilannya lagi bagus. Jadi prinsipnya, saya tidak khawatir sekali, tapi tetap harus dievaluasi kekurangannya," imbuh sang pelatih. 

 

Lanjutkan Membaca ↓