47 Atlet dan Ofisial Renang Indonesia Pulang Hari Ini Setelah Terjebak Demo di Bandara Hong Kong

Oleh Cakrayuri Nuralam pada 13 Agu 2019, 12:45 WIB
Massa pro demokrasi Hong Kong menggelar aksi duduk di bandara internasional pada 9 Agustus 2019 (AFP PHOTO)

Jakarta - Sebanyak 47 atlet renang DKI tertahan di Bandara Hong Kong akibat aksi unjuk rasa, saat mau pulang ke Tanah Air setelah mengikuti kejuaraan renang. Mereka sudah tertahan di bandara sejak Senin (12/8/2019).

Atlet renang dan ofisial yang tertahan sebanyak 47 orang, yang terdiri dari Tim PON DKI, PPLM dan perenang Bali. Satu di antaranya perenang nasional, I Gede Siman Sudartawa.

Sekretaris Jendral PRSI DKI Jakarta, P. Turmudzi kepada Liputan6.com, melalui sambungan telepon pada Selasa (13/8/2019), mengatakan, atlet sudah tertahan sejak kemarin. Seharusnya, tim renang Indonesia sudah meninggalkan Hong Kong pada Senin pukul 19.00 WIB.

"Kemarin itu, jam tiga sore, para pendemo sampai masuk bandara. Alhasil, kami pun batal terbang," kata Turmudzi.

Lebih lanjut, Turmudzi mengatakan, tim renang Indonesia harus bermalam di Hong Kong. Mereka pun dibantu oleh KJRI Hong Kong untuk mencari penginapan.

"Saat ini kami sudah berada di bandara lagi. Namun kami juga tahun tertahan lagi karena info yang dirangkum dari media lokal bakal ada demo lagi," ujarnya.

 

2 of 2

Harap-Harap Cemas

Ribuan PNS Hong Kong Ikut Demo Tolak RUU Ekstradisi
Demonstran menunjukkan pesan tuntutan mereka saat ribuan pegawai negeri sipil (PNS) mengikuti unjuk rasa menolak RUU Ekstradisi di Hong Kong, Jumat (2/8/2019). Banyak PNS yang memakai topeng hitam untuk menyembunyikan identitas mereka. (LAUREL CHOR/AFP)

Tim renang Indonesia pada hari ini, Selasa (13/8/2019) sore bakal diterbangkan dari Hong Kong. Kendati demikian, Turmudzi mengatakan, demo di sana berlangsung kondusif, meski aktivitas di bandara terhenti.

"Ya, kalau demonya seperti kemarin, para pendemo masuk ke bandara, bisa-bisa kami batal terbang lagi. Karena kami baru bisa check in jam 3 sore. Ini kami seperti harap-harap cemas," ucap Turmudzi.

"Kemarin, para atlet tenang-tenang saja. Malah, kami berada di tengah-tengah pendemo," katanya melanjutkan.

Sumber: Liputan6.com

Saksikan video pilihan berikut ini:

 

Lanjutkan Membaca ↓