Setelah Asian Games dan SEA Games, Indonesia Harus Fokus pada Cabang Olimpiade

Oleh Wiwig Prayugi pada 19 Des 2019, 16:30 WIB
Diperbarui 19 Des 2019, 17:18 WIB
Atletik : Lalu Muhammad Zohri

Bola.com, Jakarta Ketua Olimpian Indonesia dan mantan petenis nasional, Yayuk Basuki, mendorong pemerintah fokus pada cabang-cabang Olimpiade.

Langkah ini harus ditempuh oleh Indonesia setelah menjalani Asian Games 2018 dan SEA Games 2019. Dalam dua ajang itu, prestasi dari cabang-cabang Olimpiade belum maksimal.

Pada Asian Games, Indonesia mengandalkan cabang olahraga jetski, pencak silat, dan paralayang. Sementara, untuk cabang-cabang Olimpiade, hanya bulutangkis, angkat besi, dan panjat tebing.

"Di SEA Games Manila ada 56 cabor. Itu membuat kita tidak fokus. Ada anggaran sekian dan dibagi rata, seharusnya tidak," kata Yayuk, dikutip dari Antara, pada acara seminar kajian strategis penyusunan road map peningkatan prestasi olahraga oleh Kementerian PPN/Bappenas di Jakarta, Rabu (18/12/2019).

Pada Olimpiade 2020 di Tokyo, Indonesia kembali mengandalkan bulutangkis, angkat besi, dan panahan. Namun, panjat tebing, atletik, modern pentathlon, menembak, dayung, kano, juga diharap memberikan kejutan.

Sementara itu, Kementerian PPN/Bappenas mencatat, sepanjang sejarah Olimpiade, Indonesia hanya konsisten meraih medali dari tiga cabang olahraga, yakni bulutangkis, panahan, dan angkat besi.

"Kalau untuk Olimpiade 2020 sudah mepet. Jadi ini fokusnya untuk 2024. Mulai dari sekarang fokus di cabang Olimpiade," kata Direktur Keluarga, Perempuan, Anak, Pemuda dan Olahraga Kementerian PPN/Bappenas, Woro Srihastuti Sulistyaningrum.

 

Sumber: Antara

2 dari 2 halaman

Video: Lalu Muhammad Zohri Lolos ke Olimpiade

Lanjutkan Membaca ↓