25 Pantun Lucu Betawi, Menyegarkan Harimu

Oleh Alfi Yuda pada 16 Jun 2020, 12:20 WIB
Diperbarui 16 Jun 2020, 12:20 WIB
Ilustrasi lucu
Ilustrasi lucu. (sumber: iStockphoto)

Bola.com, Jakarta - Seperti halnya suku lain di Indonesia, suku Betawi memiliki beragam tradisi dan budaya. Ada ondel-ondel, tanjidor, berbagai kuliner khas seperti asinan, nasi uduk, laksa, semur jengkol, dan lain sebagainya. Suku Betawi juga dikenal pandai merangkai pantun.

Beberapa di antaranya mampu menciptakan pantun-pantun lucu Betawi, yang memancing tawa orang yang mengetahuinya.  

Orang Betawi memang piawai dalam merangkai pantun sehingga tak heran dalam setiap acara, bahkan di televisi pun, mereka biasanya melantunkan pantun.

Satu di antaranya, semisal dalam acara Lenong Betawi. Pantun juga kerap hadir dalam tradisi palang pintu saat acara pernikahan.

Bisa dibilang, orang Betawi menyajikan pantun sebagai kebiasaan sehari-hari. Alhasil, beragam pantun tercipta. Mulai pantun yang berisi petuah hingga yang sekadar untuk lucu-lucuan.

Pantun lucu Betawi memiliki banyak arti dengan syair khas yang kocak, spontan, dan blak-blakan.

Agar tak penasaran, berikut ini kumpulan pantun lucu Betawi yang dikutip dari laman Pantun Betawi, Ibnudin, dan Nurfasta, Selasa (16/6/2020). Pantun-pantun ini pastinya bisa menyegarkan harimu.

Ilustrasi
Ilustrasi tertawa. (Foto: rd.com)

1. "Ajak anak petik kecapi

Anak nya malah petik buni

Emang enak cuaca begini ngupi

Abis ngupi ngelonin bini".

2. "Bengkwang naro di peti

Itu peti banyak laba-labanye

Abang emang siap menanti

Tapi ngeri ame babehnye".

3. "Jalan-jalan ke pingir kali

Nak bawal ditumisin

Jimat apa yang abang punye.

Siang malam cewek tertangisin".

4. "Kalo naro buah sirsak jangan disimpan dalam peti

Jangan suka merusak rase

Kalo abang sudah siap

Kapan abang mau ke rumah aye".

5. "Punguh terbang di atas awan

Hampir tak terlihat oleh mata

Walau hati rindu rinduan

Rindu di hati meronta ronta".

6. "Kutu ade di kepale Bang Mumu

Katanye gare gare makan duku

Ku tak mau kehilanganmu

Karna kau yang selalu ada di hatiku".

7. "Kong ja’i kagak bisa bangun

Gare gare maen marawis pukulan zapin

Kate siape punya aye ga bisa bangun

Ampe lemes juge aye adepin".

8. "Pergi ke hutan mencari rotan

Jangan lupe mencari ubi kayu

Jika abang seorang jantan

Sayang nya sedikit kemayu".

9. "Pagi hari yang amat sejuk

Paling suka minum kopi

Jika debur kau meliuk

Cantikmu akan memalu".

10. "Malem-malem makan sekuteng

Makanya di atas bukit

Gue akui muka lu ganteng

Tapi sayang otak dikit". 

Ilustrasi tertawa
Ilustrasi tertawa.

11. "Makan kentang dicampur kangkung

Kangkungnya mirip ketan

Orang bilang gue ganteng

Ganteng nya mirip Ariel Peterpan".

12. "Banyak arus tapi banyak ikan

Ambil saringan di atas loteng

Abang kurus bukan kurang makan

Tapi karna keseringan mikirin eneng".

13. "Beli buah sirsak di Ciamis

Jalannye sambil berlari

Si eneng jangan suka menangis

Di samping abang yang tersakiti".

14. "Eh abang beli getuk

Aki-aki membawa buntelan

mata udah mulai ngantuk.

Bikin kupi biar gak ngantuk".

15. "Ke Jepara beli rebana

Pas di jalan ade orang perang

Cintaku kian membara

Hanya untuk kamu seorang".

16. "Beli jimat belinya di Slipi

Di Slipi rumahnya Mpo Yaya

Malem Jumat ngapa sepi

Sepi pada ke mana yaa?"

17. "Ke indramayu lewatnya jembatan Comal

Bawa perlengkapan taro di depan gerbang

Bukan ngerayu atau pun ngegombal

Tapi ini ungkapan dari dalam hati abang".

18. "Celincing pagernye tembok

Pohon ninjo dibikin balok

Lantaran si eneng kencing kaga cebok.

Laler ijoo pada nemplok."

19. "Ke Sudin enaknya lewat Jagorawi.

Niat apel di area perkantoran

Bang Udin ngakunya anak betawi

Liat ondel-ondel dia gemeteran".

20. "Pete dimasak sampe mateng

Enek perut kalo makan sama ikan patin

Ente ente jangn sok kaya orang ganteng

Nenek nenek aja sampe direbutin".

Ilustrasi Tertawa
Ilustrasi tertawa bersama teman. (Pixabay)

21. "Aki-aki yang lagi batuk

Hisap cerutu lagi sendera

kalo abang yang lagi ngantuk

Jangan suka membawa kendaraan".

22. "Sayur pete pake kelapa.

Ban gelinding jalan nya miring.

Gua kata juga apa.

Mending ente cuci piring".

23. "Ke Cilebut aja naek taksi.

Di jalan layang pintunya kebuka.

Ane salut ente kalo kerja pake dasi

Tapi sayang yang dipake dasi pramuka".

24. "Jalan-jalan ke pinggir pasar.

Jangan lupe membeli sayuran.

Perkenalkan saya orang ganteng.

Asal saya dari Kemayoran".

25. "Nyolong ikan di rumah janda

Jangan lupe memakan tempe.

eehh Ini orang pada ke mane

Mengapa pantunnya segene aja".

 

Sumber: Pantun Betawi, Ibnudin, Nurfasta

Ngobrol Bareng Atlet Cantik, Liontin Evangelina Setiawan Soal Tren dan Tips Aman Bersepeda