10 Pantun Minang Lucu Beserta Artinya, Mampu Mengocok Perut

Oleh Alfi Yuda pada 22 Jun 2020, 06:20 WIB
Diperbarui 22 Jun 2020, 06:20 WIB
6 Rumah Tradisional Indonesia yang Hampir Punah
Rumah Gadang. (dok. dekoruma/Novi Thedora)

Bola.com, Jakarta - Minang atau Minangkabau merupakan suku yang terletak di Sumatra Barat. Sejak dahulu kala, suku Minang memang terkenal dengan syair-syair dalam berbagai tema.

Masyarakat Minang dahulu juga banyak menjadi penyair, pujangga, pencipta lagu, hingga novelis ternama yang telah banyak diangkat ke layar lebar. Contohnya adalah buku Buya Hamka yang berjudul Tenggelamnya Kapal Van der Wijck.

Selain itu, masyarakat Minang juga memiliki tradisi pantun. Minang dan Pantun tak dapat dipisahkan.

Selain itu, Minangkabau juga merupakan nama bahasa tradisional yang digunakan di Sumatera Barat. Pantun melekat ke sisi adat.

Dalam acara adat meminang dan pernikahan tak jarang dihiasi pantun. Tradisi tersebut  merupakan alat bagi masyarakat Minang mengekspresikan pikiran, pendapat, perasaan, filosofi hidup, dan nasihat.

Pantun juga memiliki banyak fungsi, seperti bisa sebagai sarana pendidikan, dakwah, hiburan, mengungkapkan jati diri, dan komunikasi.

Berikut kami menyajikan kumpulan pantun Minang lucu yang bisa menghilangkan rasa jenuh maupun bosan dan bisa menjadi inspirasi, Minggu (21/6/2020).

Ilustrasi gambar lucu
Ilustrasi gambar lucu (sumber: iStockphoto)

1. "Buruang Alang inggok di Barak.

Pupuak dibali samo jo dadak.

Satiok tabayang senyum manih adiak.

Karupuak dikunyah raso martabak.

Artinya:

Burung elang hinggap di barak.

Pupuk dibeli bersama dedak.

Setiap terbayang senyum manis adik.

Kerupuk dikunyah rasa martabak."

 

2. "Ka kadai mambali bada.

Bada diserak’an ka dalam samak.

Kok iyo lai adiak sayang ka uda.

Lai amuah adiak jadi minantu amak?

Artinya:

Ke kedai membeli teri.

Teri sitabur ke dalam semak.

Jika benar adik sayang ke abang.

Apakah adik mau jadi menantu ibu?"

 

3. "Ka Batipuah naiak pedeti.

Pedeti ditariak oh si kudo bendi.

Sabana bedo anak mudo kini.

Sadang talampa di rumah sakik pun masih baselfi.

Artinya:

Ke Batipuh naik pedeti.

Pedetinya ditarik oleh kuda.

Emang beda anak muda sekarang.

Sedang terkapar sakit pun masih sempat foto selfi."

 

4. "Sawah tabantang di tapi muaro.

Anak gubalo mamanciang lauak sapu-sapu.

Tigo taun wak basamo.

Katiko baralek uda jadi tamu.

Artinya:

Sawah terbentang di tepi muara.

Anak gembala memancing ikan sapu-sapu.

Tiga tahun kita bersama.

Ketika nikah, aku jadi tamu."

 

5. "Tinggi tabangnyo si Buruang Bondoh.

Tabang mambubuang ka angkasa.

Den sangko SMS adiak nan tibo.

Kironyo dari mama mintak pulsa.

Artinya:

Terbang tinggi si burung bondo (pemakan padi).

Terbang membumbung ke angkasa.

Kusangka SMS adik yang datang.

Ternyata SMS mama minta pulsa."

Ilustrasi Tertawa
Ilustrasi tertawa bersama teman. (Pixabay)

6. "Ambiak kawek di ateh banto.

Kawek nan kuniang duo-duo.

Payah bacewek jo panyiar radio.

Awak aniang inyo mangecek juo.

Artinya:

Ambil kawat di atas rumput.

Kawat warna kuning kedua-duanya.

Susah punya pacar penyiar radio.

Aku diam, dia ngomong aja."

 

7. "Tinggi tabangnyo si buruang bondo.

Jatuah badarai maimpok buah rambutan.

Iyolah bansaik bana iduik denai ko.

Oto baru limo, rumah hanyo balenggek lapan.

Artinya:

Burung Bondo terbang tinggi.

Jatuh menimpa buah rambutan.

Memang miskin hidupku ini.

Mobil 5, rumah bertingkat 8."

 

8. "Tasabuik urang bunian.

Bacurito kawan di ateh batu.

Cando ko bana parasaian.

Baa dek lamo bana tanggal satu.

Artinya:

Terkenal adanya orang bunian (suku pedalaman).

Bercerita kawan di atas batu.

Seperti inilah penderitaan.

Kenapa lama sekali tanggal 1?"

 

9. "Bukan parpatih jadi nahkodo.

tapi tuanku rajo dubalang.

bukan pitih nan indak ado.

tapi saku banyak balubang.

Artinya:

Bukan perpatih jadi nahkoda.

Tapi tuanku Raja Dubalang.

Bukan uang yang tidak ada.

Tapi kantong celana yang banyak berlobang."

 

10. "Bialah tarang di rambang patang

nan bararak rinai salapeh pagi

bialah urang nan alah kanyang

nan wak sato pulo mancukia gigi

Artinya:

Biarlah terang di hari petang.

Yang berarak gerimis sampai pagi.

Biarlah orang sudah kenyang.

Yang penting kita ikut mencukil gigi."

 

Sumber: senipedia.id, ranahpantun.blogspot.com