Denny Sumargo, Berawal dari Kenek Angkot Kemudian Jadi Legenda Basket

Oleh Hendry Wibowo pada 02 Jul 2020, 18:30 WIB
Diperbarui 02 Jul 2020, 18:30 WIB
Siap Menikah Tahun Depan, Ini 6 Potret Terbaru Denny Sumargo
Denny Sumargo (Sumber: Instagram/sumargodenny)

Bola.com, Jakarta - Banyak yang menyebut Denny Sumargo sebagai legenda basket Indonesia. Jika melihat prestasinya, pria yang kini berprofesi sebagai aktor itu memang layak mendapat sebutan itu.

Dia berulang kali meraih gelar MVP (Most Valuable Player). Dia juga membawa Aspac juara Liga Basket Indonesia sebanyak empat kali.

Denny Sumargo juga berjaya bersama Satria Muda dengan torehan dua gelar. Terkahir ia aktor utama ketika Garuda Bandung juara IBL Cup 2008.

Namun siapa sangka, sebelum jadi pebasket, Denny benar-benar memulai kariernya dari nol. "Ya, memang perekonomian keluarga tidak baik saat gue kecil," kata Denny pada channel YouTube, Pandji Pragiwaksono.

"Ada family problem. Hidup pindah-pindah. Nyokap kerja, jadi gue lebih sering dititipin. Dan gue memang dasarnya nakal," ujarnya.

"Akhirnya lebih sering hidup di jalan. Jadi kenek angkot. Dari kecil, insting gue untuk survive memang sudah ada," lanjutnya.

2 dari 3 halaman

Bangkit Berkat Basket

Siap Menikah Tahun Depan, Ini 6 Potret Terbaru Denny Sumargo
Denny Sumargo (Sumber: Instagram/sumargodenny)

Namun hasrat besar Denny Sumargo terhadap basket telah mengubah dirinya. Meski pada awal mencoba karier basket, ia sempat mendapat bully dari teman-temannya yang lebih hebat.

"Basket memang jadi titik balik gue. Mau buktikan semua bully saat itu salah. Dan memang gue mengaku awalnya tidak punya bakat di basket," Denny Sumargo menceritakan.

"Gue benar-benar mengandalkan tekad, hasrat dan kerja keras. Gue latihan bisa 6-8 jam satu hari. Sabtu-Minggu bahkan juga latihan," lanjutnya.

Berkat kerja keras, Denny Sumargo sudah bersinar sejak usia muda di basket. Dia masuk ke dunia profesional saat masih berusia 16 tahun.

Umur 17 tahun, ia bahkan telah berstatus pemain tim nasional Indonesia. Meski pada akhirnya, ia turut memutuskan pensiun di usia masih begitu muda, 28 tahun.

Sumber: Youtube Pandji Pragiwaksono

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Kami:

Lanjutkan Membaca ↓