10 Manfaat Menyehatkan Ubi Jalar, Bantu Mengatasi Kanker dan Diabetes

Oleh Alfi Yuda pada 16 Sep 2020, 14:40 WIB
Diperbarui 16 Sep 2020, 14:40 WIB
Ilustrasi ubi jalar
Ilustrasi ubi jalar. (Photo on Pixabay)

Bola.com, Jakarta - Di pasaran bisa dijumpai ubi jalar beraneka warna, mulai yang berwarna putih, kuning pucat, oranye, hingga ungu. Ubi jalar merupakan sumber makanan yang tidak asing bagi masyarakat Indonesia.

Ubi jalar satu di antara pengganti bahan makanan pokok, selain nasi atau jagung. Ubi jalar, yang dikenal juga sebagai ketela rambat, mengandung nutrisi yang dapat membantu melawan beragam penyakit.

Jenis umbi-umbian ini mengandung lebih dari 40 persen kebutuhan sehari-hari tubuh seperti vitamin A, serat, dan potasium. Ubi jalar juga mengandung gula alami yang lebih banyak dari kentang dan kalori yang lebih sedikit ketimbang kentang.

Menurut hasil studi Livescience, satu buah ubi jalar berukuran sedang atau sekitar 130 gram, mengfandung 100 kalori dengan nol lemak.

Ubi jalar memiliki rasa manis yang membuatnya dapat dimakan tanpa tambahan lauk apa pun.

Di sejumlah daerah, ubi jalar kerap dijadikan sumber makanan pokok atau camilan yang menemani saat minum teh, kopi, atau bajigur di sore hari. 

Ubi jalar bisa diolah dengan cara dikukus, dipanggang, direbus, digoreng, maupun dibakar. 

Meski terkenal sebagai sumber karbohidrat, ada berbagai manfaat ubi jalar yang mungkin belum diketahui.

Berikut ini sederet manfaat ubi jalar bagi kesehatan, dirangkum dari Alodokter dan Klikdokter, Rabu (16/9/2020).

2 dari 6 halaman

Manfaat Menyehatkan Ubi Jalar

Ilustrasi sistem kekebalan tubuh
Ilustrasi sistem kekebalan tubuh. (Photo on Freepik)

1. Menjaga jantung tetap sehat

Ubi jalar memiliki kandungan serat yang tinggi. Kandungan serat pada ubi jalar dipercaya dapat menurunkan kadar kolesterol jahat dan membantu mencegah penyakit kardiovaskular.

Mengonsumsi ubi jalar yang juga tinggi kalium mampu berperan untuk menjaga tekanan darah yang sehat. Ubi jalar juga tinggi tembaga, logam penting untuk memproduksi sel darah merah dan menjaga kesehatan jantung.

2. Membantu sistem kekebalan tubuh

Ubi jalar merupakan satu di antara sumber betakaroten yang tinggi, yang dapat diubah menjadi vitamin A dalam tubuh. Vitamin A sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh yang sehat, serta kadar darah yang rendah yang telah dikaitkan dengan penurunan kekebalan.

Selain itu, vitamin A sangat penting untuk menjaga selaput lendir yang sehat, terutama di lapisan usus dalam tubuh. Perlu diketahui, usus adalah organ tubuh yang sangat rentan terkena penyakit.

Itulah mengapa, menjaga kesehatan usus adalah bagian penting dari sistem kekebalan tubuh yang sehat. Satu cangkir ubi jalar panggang mengandung 52 persen dari angka kecukupan gizi untuk vitamin C, yang penting untuk menyembuhkan luka dan memperbaiki jaringan.

Dua zat yang juga memiliki sifat antioksidan ini membentuk kombinasi nutrisi yang kuat untuk mendukung peningkatan sistem kekebalan tubuh.

3 dari 6 halaman

Manfaat Menyehatkan Ubi Jalar

Ilustrasi berat badan
Ilustrasi berat badan (Photo by iyunmai on Unsplash)

3. Membantu mengatasi kanker

Menurut jurnal National Center for Biotechnology Information 2013, ubi jalar dapat memperlambat beberapa pertumbuhan beberapa jenis sel kanker, termasuk kanker kandung kemih, usus besar, dan payudara.

Ubi jalar diketahui memiliki kandungan antosianin merupakan kelompok antioksidan yang ditemukan dalam ubi ungu.

Mengonsumsi jenis umbi-umbian ini  dapat membantu melindungi tubuh dan melawan beberapa jenis kanker.

4. Menurunkan berat badan

Mengonsumsi ubi jalar dapat menurunkan berat badan dan kadar lemak dalam tubuh sehingga dapat mengurangi obesitas. Tidak hanya itu, ubi jalar juga memberikan manfaat yang positif terhadap fungsi ginjal dan hati.

4 dari 6 halaman

Manfaat Menyehatkan Ubi Jalar

Ilustrasi kesehatan otak
Ilustrasi kesehatan otak. (Photo by VSRao on Pixabay)

5. Menjaga kesehatan mata

Saat mengonsumsi ubi jalar, kandungan beta-karoten yang ada di dalamnya akan diubah menjadi vitamin A. Vitamin A berfungsi membantu menjaga kesehatan mata dan membentuk reseptor pendeteksi cahaya dalam mata.

Kekurangan vitamin A yang ada di dalam tubuh dapat menimbulkan xerophthalmia, yang dapat berkembang menjadi rabun senja atau bahkan berpotensi merusak kornea mata.

Anda akan mendapatkan manfaat ini dengan mengonsumsi setidaknya 200 gram ubi jalar yang dipanggang dengan kulitnya secara rutin.

6. Meningkatkan kinerja otak

Ubi jalar ungu berpotensi dapat meningkatkan kinerja otak. Manfaat ini berasal dari kandungan anthocyanin yang dapat meningkatkan memori dengan menangkal radikal bebas.

Tak hanya itu saja, diet buah-buahan, sayuran, serta antioksidan dikaitkan dengan risiko penurunan mental demensia sekitar 13 persen lebih rendah.

Meski demikian, riset masih dibutuhkan untuk membuktikan manfaat ubi jalar terhadap kinerja otak.

5 dari 6 halaman

Manfaat Menyehatkan Ubi Jalar

Ilustrasi stres
Ilustrasi stres. (Photo by Gabriel Matula on Unsplash)

7. Mengurangi stres dan kecemasan

Kekurangan magnesium telah dikaitkan dengan depresi, gangguan suasana hati, dan sakit kepala. Dengan mengonsumsi ubi jalar dipercaya dapat membantu seseorang lebih rileks.  

Ubi jalar kaya akan magnesium yang telah terbukti berperan untuk menenangkan otak.

8. Atasi bronkitis dan asma

Ubi jalar memiliki kandungan vitamin C, besi, serta nutrisi lainnya yang memiliki khasiat membantu mengatasi bronkitis. Di samping itu, mengonsumsi ubi jalar dipercaya dapat membantu menghangatkan tubuh serta memiliki kemampuan untuk membantu mengatasi bronkitis.

Aroma khas yang terdapat pada ubi jalar efektif untuk mengatasi hidung mampet serta membantu meredakan asma.

6 dari 6 halaman

Manfaat Menyehatkan Ubi Jalar

Ilustrasi penyakit diabetes
Ilustrasi penyakit diabetes. (Photo by Tumisu on Pixabay)

9. Antiinflamasi

Manfaat selanjutnya dari ubi jalar, yakni dapat membantu mengurangi peradangan. Ubi jalar diketahui memiliki kandungan beta-karoten, vitamin C, dan magnesium yang cukup tinggi.

Kandungan sianidin yang ada di dalam ubi jalar juga memiliki peran untuk mengurangi peradangan, terutama di saluran pencernaan.

10. Mengatasi diabetes

Sebuah penelitian menunjukkan ubi jalar dapat mengurangi kadar gula dalam darah pengidap diabetes. Ubi jalar memiliki indeks glikemik yang rendah dan berpotensi membantu resistensi insulin pada pengidap diabetes.

Ubi jalar dapat mengurangi resistensi sel terhadap insulin dan menurunkan kadar HbA1C dalam darah yang meningkat pada penderita diabetes. Di samping itu, manfaat ubi jalar dalam mengatasi diabetes juga dibantu dengan kandungan seratnya.

Namun, penelitian tersebut masih terbatas pada studi berkualitas rendah dan data tersebut masih perlu dikaji lebih lanjut.

 

Sumber: Alodokter, Klikdokter

 

Yuk, baca kumpulan artikel manfaat bagi kesehatan lainnya dengan mengklik tautan ini.

Lanjutkan Membaca ↓