Sukseskan PON 2020, Masyarakat Papua Diminta Percepat Vaksinasi COVID-19

Oleh Zulfirdaus Harahap pada 09 Sep 2021, 15:10 WIB
Diperbarui 09 Sep 2021, 15:10 WIB
Tekan Pandemi Covid-19, AFPI Gelar Vaksinasi Gotong Royong
Vaksinator mengikuti Vaksinasi Gotong Royong yang digelar Asosiasi Fintech Pendanaan bersama Indonesia (AFPI), di Jakarta, Rabu (28/07/2021). Vaksinasi diikuti pengurus AFPI dan karyawan platform Fintech Pendanaan terdaftar dan berizin OJK. (Liputan6.com/HO/Ading)


Bola.com, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, mengajak masyarakat Papua untuk melakukan vaksinasi COVID-19. Hal ini dilakukan untuk menyukseskan penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020 yang akan digelar pada 2-15 Oktober 2021.

Imbauan Muhadjir Effendy itu diungkapkan setelah mengacu pada data masih rendahnya angka vaksinasi COVID-19 di Papua. Padahal, Papua akan menjadi tuan rumah penyelenggaraan PON 2020.

Tingkat vaksinasi masyarakat Papua saat ini masih 51 persen. Muhadjir Effendy berharap, saat bergulirnya PON 2020 di Papua nanti angka tersebut bisa menyentuh 80 persen.

"Saya mohon partisipasinya seluruh warga Papua untuk mempercepat vaksinasi. Sekarang ini masih 51 persen untuk wilayah Papua. Kalau bisa sampai 80 persen saat PON nanti," kata Muhadjir Effendy.

Pemerintah juga mendukung PON 2020 untuk bisa dihadiri pentonton saat menyaksikan pertandingan-pertandingan yang ada. Muhadjir Effendy menyebut, rencana tersebut bisa terealisasi bila angka COVID-19 di Papua melandai.

"Kalau memang dianggap aman dan betul-betul dimungkinkan, bisa saja nanti PON dibuka untuk penonton dengan syarat-syarat tertentu. Ini kan pesta olahraga, kalau ngga ada penonton kan ibarat makan ngga pakai lauk," tegas Muhadjir Effendy.

2 dari 3 halaman

Wajib Taat Prokes

FOTO: Wakil Menteri Kesehatan Jalani Vaksinasi COVID-19 di RSCM
Vaksinator memeriksa jarum suntik sebelum melakukan vaksinasi COVID-19 kepada Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono Harbuwono di RSCM, Jakarta, Kamis (14/1/2021). Menurut Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, tahap awal program vaksinasi akan menyasar tenaga kesehatan. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Muhadjir Effendy menyebut, pemerintah akan mengkaji upaya kehadiran penonton pada PON Papua 2020. Selain mengajak untuk menyukseskan vaksinasi nasional COVID-19, masyarakat diminta tetap patuh pada penerapan protokol kesehatan.

Menurut Muhadjir Effendy, kedua upaya tersebut menjadi kunci sukses penyelenggaraan PON Papua 2020. Hal inilah yang membuat masyarakat Papua punya peran penting saat PON nanti.

"Protokol kesehatan juga harus dipatuhi betul sambil kita melihat-lihat dan mempertimbangkan untuk menetapkan apakah bisa ditonton atau tidak. Siapa yang bisa menonton dan ketentuan apa saja nanti yang harus dipenuhi oleh mereka untuk setiap event di PON," tegas Muhadjir Effendy.

3 dari 3 halaman

Angka COVID-19 di Papua

Ilustrasi coronavirus, virus corona, koronavirus, Covid-19. Kredit: Fernando Zhiminaicela via Pixabay (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)
Ilustrasi coronavirus, virus corona, koronavirus, Covid-19 Fernando Zhiminaicela via Pixabay (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)

Angka positif dan aktif COVID-19 di Papua Barat mengalami peningkatan dalam sepekan terakhir. Tercatat terdapat peningkatan kasus aktif sebesar 0,32 persen atau 398 kasus.

Dalam dua pekan terakhir, Papua menjadi provinsi di Indonesia yang paling tinggi kasus aktif COVID-19. Hal inilah yang menjadi perhatian pemerintah.

Apalagi Papua akan menjadi tuan rumah PON 2020. Percepatan vaksinasi COVID-19 dianggap sebagai cara jitu untuk menekan angka penyebaran.

Lanjutkan Membaca ↓
Nominasi Ballon d'Or dari Liga Inggris