Selain Menabrak Aturan Isolasi Diri, Ini 5 Dosa Luka Jovic di Real Madrid

Oleh Hanif Sri Yulianto pada 20 Mar 2020, 17:50 WIB
Diperbarui 20 Mar 2020, 17:50 WIB
Luka Jovic

Bola.com, Jakarta - Striker Real Madrid, Luka Jovic, berurusan dengan polisi Serbia setelah melanggar aturan karantina. Pasalnya, semua skuad Real Madrid mendapat imbauan untuk mengisolasi diri di rumah selama 14 hari.

Real Madrid mengeluarkan kebijakan tersebut setelah pemain tim basket Madrid, Trey Thompkins, positif mengidap virus Corona. Kebetulan, tim sepak bola, basket, dan bola tangan berlatih di kompleks yang sama di Valdebebas.

Alasan Luka Jovic melanggar aturan juga dianggap tidak terlalu penting, yakni merayakan ulang tahun pacarnya.

Tak pelak, hukuman dari Real Madrid juga siap menanti pemain berusia 22 tahun tersebut.

"Alih-alih mengisolasi dirinya sendiri, penyerang itu bersenang-senang di Beograd," tulis surat kabar Serbia, Blic, dengan menambahkan bahwa polisi melacak pergerakan Jovic.

"Luka melakukan sesuatu yang sangat bodoh. Dia meninggalkan Madrid dan karantina klub dan, terlepas dari semua peringatan itu, kembali ke Serbia," laporan harian Serbia lainnya, Informer, seperti dikutip Marca, Jumat (20/3/2020).

Tindakan Luka Jovic menabrak aturan masa karantina itu menjadi sorotan besar karena dinilai sangat sensitif dalam situasi sekarang.

Satu di antaranya, Serbia memiliki aturan ketat perihal orang yang masuk ke wilayah negara mereka yang datang dari negara-negara positif COVID-19.

Di Spanyol, virus Corona sudah menginfeksi 13.716 orang.

Selain melanggar aturan tentang masa karantina tersebut, Luka Jovic juga dianggap memiliki "dosa-dosa" lain di Real Madrid. Pasalnya, selama ini mantan pemain Eintracht Frankfurt itu dianggap kurang berkontribusi sejak didatangkan pada musim panas tahun lalu.

Berikut Bola.com berikan dosa-dosa penyerang berpaspor Serbia tersebut:

2 dari 6 halaman

1. Penampilan yang Buruk

Luka Jovic
Striker Real Madrid Luka Jovic merayakan gol ke gawang Osasuna sebelum dianulir VAR. (AFP/Oscar Del Pozo)

Luka Jovic mengalami musim yang fantastis ketika berseragam Eintracht Frankfurt. Ia kemudian dibeli Real Madrid pada musim panas 2019 dengan mahar 60 juta euro (Rp962 miliar).

Sayang, performa Jovic tak begitu mengilap bersama Real Madrid. Ia gagal menggeser posisi Karim Benzema sebagai striker utama dan baru mencetak dua gol dan dua assit dalam 24 penampilan.

3 dari 6 halaman

2. Susah Membaur dengan Rekan Satu Tim

Luka Jovic
3. Luka Jovic (Real Madrid) - Penampilan apik bersama Eintracht Frankfrut musim lalu membuatnya layak diboyong Los Blancos untuk menjadi juru gedor yang bisa merusak pertahanan lawan. OVR 83 - 89. (AFP/Oscar Del Pozo)

Jovic memiliki kendala bersosialisasi dengan rekan satu tim di Real Madrid. Hal itu dibuktikan dengan penampilan di lapangan yang kurang padu.

Pemain berpaspor Serbia itu tampak belum bisa belajar dari kegagalan ketika berseragam Benfica.

4 dari 6 halaman

3. Gagal Memenangi Hati Penggemar

Luka Jovic
Striker Real Madrid, Luka Jovic, melepasakan tendangan ke gawang Osasuna pada laga La Liga di Stadion El Sadar, Minggu (9/2/2020). Real Madrid menang 4-1 atas Osasuna. (AP/Alvaro Barrientos)

Jovic juga gagal memenangkan hati penggemar Real Madrid. Namanya tidak pernah dieluh-elukan di Santiago Bernabeu.

Ini terlihat berbeda dengan sikap fans, semisal kepada Mariano Diaz. Terlebih Diaz menjadi pahlawan dengan golnya ke gawang Barcelona.

5 dari 6 halaman

4. Terkesan Tertutup

Luka Jovic
Pemain Real Madrid, Luka Jovic, melakukan selebrasi bersama Vinicius Junior usai mencetak gol ke gawang Osasuna pada laga La Liga di Stadion El Sadar, Minggu (9/2/2020). Real Madrid menang 4-1 atas Osasuna. (AP/Alvaro Barrientos)

Luka Jovic juga jarang memunculkan muka, baik di media sosial maupun media. Hal ini membuat pemain Serbia itu dianggap tertutup.

Ia juga jarang bercengkrama dengan fans sehingga sulit membangun citra positif.

6 dari 6 halaman

5. Tak Bisa Menjawab Kepercayaan Zidane

Luka Jovic
Luka Jovic mencetak gol pertamanya untuk Real Madrid pada laga melawan Leganes. (dok. Real Madrid)

Zinedined Zidane pernah menurunkan Jovic sebagai starter dalam beberapa pertandingan. Namun, penampilannya jauh dari harapan pelatih asal Prancis itu.

Penampilan Jovic membuat dirinya tak masuk skuad dalam tiga pertandingan terakhir Real Madrid.

Sumber: Marca

Lanjutkan Membaca ↓