Presiden Barcelona Sebut Lionel Messi Tak Pernah Keberatan Gajinya Dipotong

Oleh Jonathan Pandapotan Purba pada 31 Mar 2020, 20:40 WIB
Diperbarui 31 Mar 2020, 20:40 WIB
Josep Bartomeu

Jakarta - Presiden Barcelona, Josep Maria Bartomeu, mengungkapkan bahwa Lionel Messi tak pernah menolak pemotongan gaji yang dilakukan manajemen Azulgrana.

Pemotongan gaji pemain mesti dilakukan usai finansial Barcelona terganggu akibat pandemi virus corona COVID-19. Negosiasi antara manajemen klub dengan para pemain terkait pemotongan gaji sempat buntu usai tawaran pertama klub ditolak.

Dengan situasi ini, Barca lantas mengumumkan bahwa klub akan menggunakan ERTE (Undang-undang Perburuhan Spanyol) untuk memotong gaji seluruh pegawai klub, sekalipun itu artinya dilakukan secara sepihak alias tanpa kesepakatan bersama.

Pengeluaran Barcelona terbesar adalah gaji para pemainnya yang mencapai 500 juta euro per tahun. Pada prosesnya, gaji Messi dan kawan-kawan mesti dipotong sebesar 70 persen untuk sementara.

Messi sebelumnya mengungkapkan bahwa para pemain tak masalah dengan pemotongan gaji. Tapi, ia kurang suka dengan cara manajemen Barcelona menekan rekan-rekannya.

2 dari 4 halaman

Klarifikasi Bartomeu

Josep Maria Bartomeu
Josep Maria Bartomeu (LLUIS GENE / AFP)

"Messi memberitahu saya sejak hari pertama bahwa pengurangan gaji harus dilakukan. Usulan ini datang dari para kapten tim. Ini adalah gerakan yang menunjukkan komitmen mereka terhadap klub," kata Bartomeu di Soccerway.

"Mengenai pernyataan Messi, mungkin para pemain telah frustrasi oleh hal-hal yang dikatakan oleh orang-orang di dalam dan di luar klub, yang tidak memiliki semua informasi. Tetapi negosiasi hanya dilakukan oleh Direktur Oscar Grau dan saya dan kami belum mengatakan apa-apa," Bartomeu menambahkan.

3 dari 4 halaman

Klasemen Liga Spanyol

 

Sumber asli: Soccerway

Disadur dari: Liputan6.com (Jonathan Pandapotan/Achmad Yani, Published 31/3/2020)

4 dari 4 halaman

Video

Lanjutkan Membaca ↓