Liga Spanyol: Bikin Mewek, Begini Salam Perpisahan Sergio Ramos dengan Real Madrid

Oleh Gregah Nurikhsani pada 17 Jun 2021, 19:00 WIB
Diperbarui 17 Jun 2021, 19:00 WIB
Foto Liga Spanyol: Tak Temui Titik Temu, Real Madrid dan Sergio Ramos Resmi Berpisah
Real Madrid pada akhirnya mengambil keputusan berat terkait masa depan bek sekaligus kaptennya, Sergio Ramos. Mereka memastikan sang pemain tidak akan mengenakan seragam kebanggaan Los Merengues musim depan. (AFP/Fayez Nureldine)

Bola.com, Jakarta - Sergio Ramos telah mengucapkan selamat tinggal kepada Real Madrid menjelang kontraknya berakhir pada akhir Juni. Dalam pidato emosionalnya, pria berusia 35 tahun itu mengakui kepergiannya sebagai “salah satu momen tersulit dalam hidupnya.”

Sergio Ramos telah menghabiskan 16 tahun terakhir di Real Madrid, sebagian besar karier gemilangnya sebagai pemain. Selama periode itu, ia telah memenangkan empat gelar Liga Champions dan lima gelar La Liga.

Beberapa bulan yang berat bagi Ramos. Dia tidak dapat mempengaruhi nasib Real saat mereka tersingkir dari Liga Champions melawan Chelsea. Dan dia juga melewatkan skuad Spanyol Luis Enrique untuk Euro 2020.

Ramos yang menangis mengucapkan selamat tinggal di Bernabeu dan memulai pidatonya, dengan mengatakan:

Ini adalah salah satu momen tersulit dalam hidup saya. Anda tidak pernah siap untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Real Madrid, tetapi saatnya telah tiba.

“Saya ingin berterima kasih kepada keluarga saya, yang selalu bersama saya, juga klub, presiden, untuk semua kasih sayang yang dia tunjukkan kepada saya, pelatih saya, rekan satu tim, staf klub."

"Kepada para penggemar, yang telah membawa saya di setiap momen. Saya ingin mengucapkan selamat tinggal di Bernabeu. Tapi saya akan selalu membawamu di hatiku."

"Saya akan selalu menyimpan Real Madrid di hati saya. Ini lebih dari sekedar selamat tinggal, karena cepat atau lambat saya akan kembali."

"Tahap luar biasa dalam hidup saya telah berakhir, tetapi masa depan baru yang menarik menanti dan saya tak sabar untuk menunjukkan level saya dan memenangkan lebih banyak trofi," ujar Sergio Ramos lagi.

2 dari 4 halaman

Apa Kata Florentino Perez?

FOTO: Mengenal Wacana Liga Super Eropa yang Menuai Banyak Kecaman
Presiden Liga Super Eropa, Florentino Perez berharap bisa berdiskusi dengan UEFA dan FIFA untuk bekerja sama dalam kemitraan guna memberikan hasil terbaik untuk liga baru dan sepak bola secara keseluruhan. (AFP/Benjamin Cremel)

Berbicara tentang Ramos, presiden Real Madrid Florentino Perez mengatakan, "Hari ini bukan hari yang mudah, karena Anda telah lama menjadi orang yang spesial bagi saya."

"Saya berharap Anda bahagia selalu dan ini akan selalu menjadi rumah Anda. Legenda seperti Anda akan selalu menjadi duta Real Madrid."

Florentino melewati 'lambang emas dan berlian' Real Madrid, lalu menyematkannya di kerah Ramos, Ramos akhirnya mengikatnya pada dirinya sendiri.

3 dari 4 halaman

Karier Sergio Ramos di Real Madrid

Foto Liga Spanyol: Tak Temui Titik Temu, Real Madrid dan Sergio Ramos Resmi Berpisah
Sergio Ramos sudah membantu Madrid memenangi banyak gelar. Antara lain lima trofi LaLiga, dua Copa del Rey, empat Piala Super Spanyol, empat Liga Champions, tiga Piala Super Eropa, dan empat Piala Dunia Antarklub. (EPA/Aandy Rain)

Secara simbolis, kepergiannya bakal sangat merugikan Real Madrid. Ramos telah berada di sana untuk kesuksesan Eropa yang konsisten baru-baru ini di bawah Zinedine Zidane dan telah menyusun pertahanan mereka untuk bagian terbaik dari dua dekade.

Kenyataannya, bagaimanapun, mungkin sedikit lebih jauh dari citra. Ramos telah berjuang untuk kebugaran selama setahun terakhir, hanya membuat 15 penampilan untuk Real Madrid di La Liga.

Dia juga melewatkan skuad Spanyol untuk Euro 2020, menunjukkan bahwa dia telah turun level seiring bertambahnya usia. Pada usia 35, dia mungkin tidak sepadan dengan kontrak dua tahun yang dia inginkan.

Real mungkin akan mendapat manfaat dari masalah disiplin Ramos yang tidak lagi muncul. Dia memiliki rekor 191 kartu di La Liga, 20 di antaranya adalah kartu merah. Itu juga merupakan rekor untuk papan atas Spanyol. Dia juga pemain yang paling banyak menerima kartu kuning di semua divisi utama Eropa.

Namun Ramos, yang bergabung dengan klub La Liga dengan rekor transfer pemain bertahan Spanyol pada 2005, tidak diragukan lagi telah melampaui harga yang ditawarkan Real Madrid untuk jasanya 16 tahun lalu.

Pemain berusia 35 tahun ini juga memiliki rekor mencetak gol yang mengesankan untuk klub meskipun posisinya di bek tengah, setelah mencetak 101 gol dalam 671 penampilan.

4 dari 4 halaman

Video

Lanjutkan Membaca ↓